Daerah

Doktor Lulusan Maroko Ungkap Gerakan Wahabi Incar Generasi Millenial

...
Wakil Katib PWNU Jawa Tengah KH Nasrulloh Afandi saat ceramah di Pondok Pesantren Miftahussa’adah, Tambakselo Wirosari. Kabupaten Grobogan, Jumat, 22 Maret 2019 (santrinews.com/nuo)

Grobogan – Wakil Katib PWNU Jawa Tengah KH Nasrulloh Afandi mengingatkan untuk mewaspadai aktivitas gerakan Wahabisasi yang kian gencar, utamanya mengincar generasi millenial.

Gus Nasrul, sapaan akrabnya menyebut gerakan wahabisasi sudah menyasar ke sejumlah kampus, sekolah, kantor, hingga pabrik.

“Generasi NU millenial kian gencar jadi incaran target utama Wahabisasi,” katanya dalam pengajian di Pondok Pesantren Miftahussa’adah, Tambakselo Wirosari. Kabupaten Grobogan, Jateng, Jumat, 22 Maret 2019.

Baca juga: PBNU: Indonesia Darurat Wahabi

Ia menyampaikan satu cerita nyata, di mana ada sebuah keluarga NU, berpendidikan non pesantren, mulai leluhurnya semua NU tulen, aktif mengikuti pengajia-pengajian bersama kiai-kia NU, tetapi kini sekeluarga mendadak jadi Wahabi.

“Prosesnya sangat singkat, karena anak pertamanya kuliah di sebuah perguruan tinggi, di kota besar dan bergaul dengan aktivis dakwah atau “˜misioner’ dakwah Wahabi di kampusnya. Ia tertarik dengan dakwah ativis Wahabi tersebut,” tuturnya.

Baca juga: Ulama Madura Deklarasi Anti Wahabi

Parahnya lagi, kata Gus Nasrul, anak pertama tersebut, karena bapaknya sudah meninggal, selanjutnya memengaruhi adik-adiknya. Lalu ibunya yang kurang pengetahuan ilmu agama, dan segenap keluarganya menjadi Wahabi semua.

“Sudah tidak doyan lagi amaliah-amaliah NU. Bahkan anak cucunya pun dititipkan di sekolah-sekolah Wahabi,” kata Doktor Maqashid Syariah Cumm Laude Universitas al-Qurawiyin Maroko itu dengan nada miris.

Baca juga: Gubernur Aher Minta Saudi Arabia Kembangkan Wahabi di Jabar

Cerita seperti itu hanya salah satu contoh saja. Menurutnya mereka yang sejak lahir sudah NU, dan turun temurun keluarga amaliah NU, namun karena salah pergaulan saat remaja, bergaul dengan aktivis dakwah wahabi, maka bisa menjadikan semua keluarganya keluar dari NU. (khalqi/nuo)