Daerah

Gubernur Alex Noerdin Serahkan Bantuan untuk 276 Pesantren

Sabtu, 16 Agustus 2014 01:38 wib

Palembang – Keseriusan Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) dalam memberantas kemiskinan dan kebodohan di Sumsel sudah tidak diragukan lagi. Tidak hanya dengan Program Sekolah dan Berobat Gratis yang dilaksanakan sejak tahun 2008, Pemprov Sumsel setiap tahunnya juga  menggulirkan bantuan kepada seluruh pondok pesantren yang tersebar di berbagai daerah di Sumsel.

Tahun ini, bantuan untuk pesantren mulai digulirkan lagi. Secara simbolis Gubernur Alex Noerdin telah menyerahkan bantuan hibah tersebut untuk 276 pesantren di Sumsel yang telah terdaftar.

Penyerahan secara simbolis bantuan tersebut dilaksanakan Gubernur H Alex Noerdin seusai melantik Dewan Pengurus Pusat Forum Pondok Pesantren Sumsel (Forperss) Masa Bakti 2014-2018, di Griya Agung, Jalan Demang Lebar Daun, Palembang, Jumat 15 Agustus 2014.

Pada kesempatan yang sama juga dilaksanakan Pelantikan Dewan Pengurus Wilayah (DPW) Ikatan Perhimpunan Haji Indonesia (IPHI) Provinsi Sumsel Masa Bakti 2014-2019. Pelantikan pengurus DPW IPHI Sumsel dilakukan oleh Ketua IPHI Pusat yang diwakili Ketua I Parni Hadi. Hadir juga dalam kesempatan ini Sekjen IPHI Pusat Ustaz Ansori, Sekjen Forpess Ustaz Ahmad Soleh Sakni, serta Ketua Panitia Pelaksana yang juga Kepala Biro Kesra Setda Provinsi Sumsel Richard Cahyadi.

Alex Noerdin mengatakan, pondok pesantren mempunyai sumbangsih yang besar dalam memberikan pendidikan kepada anak-anak khususnya di Sumsel terutama dalam pendidikan agama.

Menurutnya, bantuan yang diberikan Pemprov Sumsel ini merupakan bentuk konkret dalam memerangi musuh besar agama, yakni kemiskinan dan kebodohan. Untuk itu, bantuan ini akan terus diupayakan setiap tahunnya. Bahkan, jumlahnya akan terus ditingkatkan.

“Bantuan ini sudah kita berikan setiap tahunya sejak beberapa tahun yang lalu, ke depan akan terus diupayakan bertambah seiring kemampuan keuangan daerah,” terangnya.

Sementara, Kepala Biro Kesejahteraan Rakyat Setda Provinsi Sumsel Richard Wahyudi menjelaskan, Pemprov Sumsel menyediakan dana Rp20 juta per pesantren. Total, ada 276 pesantren dibantu. Artinya, total bantuan sebesar Rp5,4 miliar. “Setiap tahun seperti ini. Dananya bisa digunakan untuk operasional ponpes. Nilainya meningkat dari tahun sebelumnya yang hanya Rp18 juta per ponpes,” kata dia.

Kemungkinan, kata Richard seperti dilansir Sindo, ke depan akan ada peningkatan bantuan disesuaikan dengan keperluan. Rencananya, Gubernur Sumsel akan mengubah sistem pemberian bantuan di tahun mendatang yakni jumlah bantuan disesuaikan dengan jumlah santri.

“Tahun ini kan masih merata, jadi banyak atau tidaknya santri tidak mempengaruhi jumlah bantuan. Tapi tahun depan, setiap ponpes akan terima bantuan yang berbeda,” ujarnya.

Karena itu juga, pihaknya menghimbau kepada seluruh pesantren yang belum terdaftar untuk secepatnya mendaftar, minimal November mendatang.

“Hal tersebut karena pada November mendatang sudah ada penyusunan anggaran belanja yang baru. Sehingga jika belum terdaftar saat itu, maka ponpes yang masih belum terdaftar tetap belum terima bantuan. Kami akan terus mengkaji setiap ponpes yang ada sehingga bantuan dari pemprov ini bisa dipergunakan dengan lebih terarah,” tandasnya. (shir/ahay)