Nasional

Calon Jamaah Haji Diminta Waspadai Penularan MERS

Rabu, 19 Agustus 2015 01:05 wib

Jakarta – Kementerian Kesehatan meminta jamaah haji asal Indonesia untuk mewaspadai penularan Middle East Respiratory Syndrome Corona Virus (MERS-CoV) di rumah sakit Arab Saudi.

“Pada hari kita merayakan kemerdekaan 17 Agustus 2015, Pemerintah Arab Saudi melaporkan tambahan sembilan kasus MERS-CoV,” kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan Tjandra Yoga Aditama, di Jakarta, Selasa 18 Agustus 2015.

Laporan yang diterima, kata dia, terdapat tambahan 14 kasus dan empat kematian akibat MERS-CoV dalam 3 hari terakhir. Sebagian besar penularan terjadi di rumah sakit di kota Riyadh, Arab Saudi.

Tercatat, sudah ada 46 kasus MERS-CoV di negara itu sepanjang Agustus 2015. Dengan tambahan ini, maka jumlah kasus menjadi 1.105 orang dengan 479 di antaranya meninggal dunia, 33 dirawat dan tiga diisolasi di rumah serta 590 sembuh.

Menurut Tjandra, penularan di RS ini membawa dua perspektif. Pertama, kasus jelas sumber penularannya dan lebih mudah melakukan pelacakan kontak. Tetapi perspektif kedua membuktikan bahwa rumah sakit dapat menjadi tempat asal penularan.

“Perpesktif kedua inilah yang perlu jadi perhatian jamaah haji kita yang dalam beberapa hari ini akan segera mulai berangkat ke Tanah Suci,” ujarnya.

Dia mengatakan terdapat tiga hal penting yang perlu diperhatikan jamaah jika memang harus berobat ke RS di Arab Saudi.

Pertama, selalu dan lebih sering cuci tangan dengan sabun yang secara ilmiah terbukti menurunkan kemungkinan infeksi dan jangan terlalu sering memegang hidung dan mulut dengan tangan.

Kedua, lanjut dia, sedapat mungkin hindari kerumunan orang selama di RS, terutama di poliklinik dan ruang gawat darurat.

Ketiga, upayakan seminimal menyentuh benda-benda yang banyak dipegang orang atau pengunjung RS.(us/ant)