Nasional

Kongres Umat Islam Indonesia Soroti Politik, Hukum, hingga Media

Jum'at, 07 Februari 2020 21:00 wib

...
Dari kiri-kanan: Edy Kuscahyanto, (Koordinator Media), Zaitun Rasmin, (Ketua Panitia), Ainur Rofiq (Sekretaris Panitia Pengarah), Zubaidi (Wakil Sekretaris Panitia) saat konfrensi pers jelang KUII VII (santrinews.com/istimewa)

Dalam lima tahun terakhir, Indonesia selalu masuk 10 negara paling dermawan di dunia.

Jakarta – Majelis Ulama Indonesia akan menyelenggarakan Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) VII di Bangka Belitung. Berbeda dengan acara MUI yang lain, KUII adalah prakarsa MUI untuk seluruh umat Islam dan akan dihandiri seluruh elemen pimpinan ormas Islam.

Tema KUII kali ini adalah Mewujudkan NKRI yang Maju, Adil, dan Beradab. KUII akan membahas berbagai persoalan mulai dari ekonomi, politik, hukum, Islam Wasathiyyah, pendidikan dan budaya, media dan pers, sampai filantropi.

Ketua Panitia KUII VII, KH M Zaitun Rasmin mengatakan, di bidang pendidikan, KUII akan membahas masalah seperti pemerataan dan perluasan akses pendidikan, peningkatan mutu dan daya saing, tata kelola, pembiayaan, serta akomodasi kebudayaan dalam pendidikan.

Pemetaan masalah ini akan meningkatkan kinerja pendidikan nasional yang selama ini memang memerlukan reformasi secara menyeluruh.

“Cita-cita pendidikan dan kebudayaan dalam perspektif Islam dan Pancasila adalah pendidikan yang religius, yaitu sistem pendidikan yang tidak sekadar bersifat pragmatis, namun juga menekankan perkembangan diri manusia, mengisinya dengan nilai-nilai mulia,” katanya di Gedung MUI Pusat, Jakarta, Jumat 7 Februari 2020.

Di bidang filantropi, kata Zaitun, KUII menyoroti bagaimana memaksimalkan peluang filantropi Islam. Terutama karena Indonesia dalam lima tahun terakhir, selalu masuk sebagai 10 negara paling dermawan di dunia. Bahkan pada 2018, Indonesia didaulat sebagai negara paling dermawan sedunia.

“Lembaga filantropi tumbuh dengan subur, tapi di lain pihak belum banyak lembaga yang belum profesional sehingga tidak terdata secara nasional, regional, maupun global,” katanya.

Selain dua topik itu, topik-topik lain yang dibahas dalam KUII mengangkat masalah penting terkait umat.

KUII VII ini akan berlangsung di Pangkalpinang, Bangka Belitung, pada 22 Februari 2020. Total peserta yang hadir ditargetkan mencapai 800 peserta. Mereka berasal dari semua golongan yang mewakili Islam seperti organisasi kemasyarakatan, organisasi kepemudaan, perguruan tinggi, sekolah, dan tokoh-tokoh Islam.

Kongres Umat Islam dilaksanakan lima tahun sekali membahas masalah keumatan terkini di berbagai bidang dan strategi kemajuan umat di masa mendatang.

Akhir dari kegiatan ini menghasilkan rekomendasi. Kongres terakhir di Yogyakarta pada 2015 menghasilkan rekomendasi yang dinamai Risalah Yogyakarta. (red)