Politik

Keterangan Ahmad Fathanah Sering Berubah

Minggu, 19 Mei 2013 08:18 wib

Jakarta — Bantahan menjadi jurus yang dilancarkan Ahmad Fathanah, tersangka kasus suap izin impor daging sapi, dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jumat lalu. Menjadi saksi untuk dua petinggi PT Indoguna Utama, Juard Effendi dan Arya Effendy, Fathanah berkali-kali menyangkal tuduhan yang dialamatkan kepadanya.

Dia, misalnya, menyangkal duit Rp 1 miliar yang diterimanya dari Indoguna akan diserahkan kepada Luthfi Hasan Ishaaq, bekas Presiden Partai Keadilan Sejahtera. “Tak ada niat sedikit pun memberikan duit itu untuk Luthfi,” kata Fathanah, Sabtu 18 Mei 2013 seperti dikutip Tempo.

Menurut dia, duit itu untuk membayar utang ke dealer mobil dan pengusaha desain interior yang akan ditemuinya di Hotel Le Meridien. Fathanah ditangkap di Le Meridien, 29 Januari lalu. Komisi Pemberantasan Korupsi meyakini duit yang diterima Fathanah bertujuan memuluskan izin impor untuk Indoguna. Sehari setelah penangkapan itu, KPK menahan Luthfi Hasan Ishaaq.

Jaksa kemudian memutar rekaman percakapan Fathanah dengan Luthfi. “Bisakah ketemu nanti malam? Ada yang sangat penting yang saya sampaikan,” kata Fathanah. Lagi, dia menyangkal akan memberikan duit kepada Luthfi. Pria 47 tahun yang pernah satu kampus dengan Luthfi di Arab Saudi itu mengaku hanya menjaili Luthfi karena jadwalnya sangat padat.

Kepada Penyidik KPK, Fathanah kerap memberi keterangan berubah-ubah. Pada 30 Januari lalu, seperti tertulis dalam dokumen yang salinannya diperoleh Tempo, Fathanah mengaku duit Rp 1 miliar untuk mengadakan seminar soal kuota impor daging sapi di Tanah Air. Dia juga membantah pernah membicarakan kuota impor dengan Luthfi. Dua pekan kemudian, Fathanah mengaku berhubungan dengan Indoguna soal kuota impor. Juga, pernah membicarakan izin impor itu dengan Luthfi.

Tak hanya keterangan yang berubah-ubah. Fathanah juga kepergok mencuri dokumen di gedung KPK, sehari setelah penangkapannya. Dokumen yang diambilnya saat penyidik keluar itu berisi keterangan pemeriksaan yang dilakukan penyidik KPK lainnya, Novel Baswedan. Apes, aksinya terekam di kamera penyidik. “Apakah saudara meminta izin?” tanya penyidik. “Saya tak meminta izin siapa pun,” kata Fathanah usai melihat rekaman pencurian. (saif/ahay)