Politik

Nusron Wahid: Motif Aksi 212 Keagamaan, Aksi 412 Kebudayaan

Senin, 05 Desember 2016 11:05 wib

...

Jakarta – Politisi Partai Golkar Nusron Wahid mengatakan, tidak ada yang perlu dipertentangkan mengenai aksi doa bersama pada tanggal 2 Desember lalu (212) dengan aksi Kita Indonesia pada tanggal 4 Desember (412). Menurut dia, keduanya sama-sama aksi yang baik karena untuk kepentingan Indonesia yang lebih baik.

“Aksi 212 motifnya agama, 412 motifnya kebudayaan. Kita ingin kebudayaan di Indonesia bagian strategi dakwah agama. Sebaliknya kita ingin agama tidak merusak tradisi kebudayaan Indonesia. Islam Indonesia bukan Arab atau Timur Tengah. Jadi sudah melengkapi, tidak perlu ada pertentangan,” kata Nusron, di Jakarta, Senin, 5 Desember 2016.

Menurut Nusron, Bangsa Indonesia adalah negara Pancasila. Dengan Pancasila sebagai dasar negara, maka komponen bangsa harus hadir dengan kemajemukan sesuai filosofi Pancasila.

“Sebagai komponen bangsa, kita harus solid dengan kemajemukan. Jangan seakan-akan Indonesia hanya dimiliki sekelompok tertentu yang ingin memaksakan kehendak,” kata mantan Ketua Umum GP Ansor ini.

Ahad, 4 Desember 2016, kemarin, Nusron bersama 2.400 Relawan Nusantara (RelaNU) ikut ambil bagian dalam aksi “Kita Indonesia”, di Bundara Hotel Indonesia, dengan membersihkan sampah yang sempat tercecer selama berjalannya aksi.

“Kalau soal sampah, jam 11.20 WIB sudah bersih dan rapi. RelaNU langsung aksi. Kalau ada yang nulis aneh-aneh, pasti kejadian sebelum jam 11.20 WIB. Jadi jangan tendensius,” ujarnya. (us/ant)