Tarikh

Sel-Sel NII (7): Al-Mukmin Ngruki dan Pesantren Jaringannya

Sabtu, 11 Desember 2021 14:00 wib

...

Pondok Pesantren Al-Mukmin, Ngruki, Grogol, Sukoharjo, Jawa Timur, didirikan pada 1972 oleh enam orang: Abdullah Sungkar, Abu Bakar Ba’asyir, Abdullah Baraja’, Yoyok Rosywadi, Abdul Qohar Daeng Matase, dan Hasan Basri.

Ada tiga latar belakang eksponen utama Pesantren Al-Mukmin, Ngruki: alumni Gontor, alumni Persis Bangil, dan Al-Irsyad. Tali simpul dari ketiga jaringan ini adalah DDII (Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia).

Pesantren Al-Mukmin Ngruki heboh setelah para alumninya terlibat terorisme. Alumni Ngruki adalah salah satu sumber rekrutmen Jamaah Islamiyah (JI). Sebagian alumni Ngruki bergerak di bidang pendidikan dengan mendirikan pesantren. Kurikulum dan ajarannya mengadopsi Al-Mukmin.

Ada sejumlah pesantren yang terafiliasi dengan Ngruki.

1. Pondok Pesantren Al Islam, Tenggulun, Lamongan
Pesantren ini didirikan oleh keluarga terpidana teror bom Bali I: Ali Ghufron, Ali Amrozi, dan Ali Imron. Ali Ghufron dan Ali Imron alumni Ngruki dan Afghanistan. Adiknya, Ali Fauzi, alumnus Lukmanul Hakim Johor, Malaysia dan Mindanao, Filipina.

Pesantren Al Islam didirikan dan diasuh oleh Muhamad Chozin, kakak Amrozi, pada 1993. Lokasinya di Desa Tenggulun, Solokuro, Lamongan. Visinya menegakkan syariat Islam secara kaffah. Tahapannya dakwah, lalu tarbiyah, kemudian jihad. Di pintu atas kelas santri terbentang tulisan ‘Islam is My Life, Jihad is My Way.’

Sebelum heboh dengan Bom Bali Oktober 2002, pesantren ini mengajarkan I’dad (persiapan perang melalui latihan beladiri) bagi santri. Mereka tidak mau Agustusan dan menolak mengibarkan bendera merah putih. Santri-santrinya dididik membenci aparat. Salah satu alumninya bernama Wildan Mukhallad. Pemuda asal Tenggulun ini bergabung dengan ISIS dan menjadi pelaku bom bunuh diri di Irak pada 2014.

Kini Al Islam berbenah. Melalui Ali Fauzi, Al Islam menjadi salah satu pilot project program deradikalisasi. Dia mendirikan Yayasan Lingkar Perdamaian (YLP) pada 2016. Namun, tidak selalu inisiatif ini disambut baik. Para koleganya mencap Ali Fauzi murtad. Tapi prakarsa Ali Fauzi ini telah mendapat pengakuan dan apresiasi banyak kalangan.

2. Pondok Pesantren Al Ikhlas, Brondong, Lamongan
Pesantren ini didirikan oleh Azhari Dipo Kusuma, alumni Ngruki. Lokasinya di Sedayulawas, Brondong, Lamongan, sekitar 20 Km dari Pesantren Al Islam Tenggulun. Dipo pernah diterungku enam tahun karena membantu pelarian Ali Imron, terpidana bom Bali. Dia bebas pada Desember 2006. Dia tidak setuju, bahkan anti, dengan gerakan deradikalisasi yang dilakukan Ali Fauzi. Dipo sel JI yang masih aktif.

Seiring dengan penangkapan sel-sel aktif JI di Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur, Densus menangkap kembali Dipo pada Agustus 2021. Dia diduga ikut menyeponsori pengiriman kader-kader JI ke Suriah.

3. Pondok Pesantren Nurussalam, Cikoneng, Ciamis
Pesantren ini didirikan pada 1988 oleh beberapa orang, tetapi figur utamanya adalah Abdul Hadi dan Wahyudin. Wahyudin orang penting di Al-Mukmin Ngruki. Dia adalah menantu Abdullah Sungkar dan kemudian menjadi mudir (direktur) di YPIA Al Mukmin. Dua-duanya alumni Gontor dan berkomitmen membangun pesantren di kampung halamannya. Pesantren ini berlokasi di Desa Kujang, Cikoneng, Ciamis.

Nurussalam jadi sorotan seiring penangkapan teroris bernama Anton pada akhir Desember 2013. Dia terlibat sejumlah kejahatan teror: bom Beji Depok, penembakan polisi di Pondok Aren, dan otak perampokan (fa’i) BRI Panongan, Tangerang. Dia konon latihan membuat bom di Pesantren Nurussalam.

Setelah wafatnya Wahyudin, yang dimakamkan tidak jauh dari pesantren Nurussalam, pesantren ini berupaya memperbaiki citra. Andy Ali Fikri, putra Abdul Hadi, pendiri pesantren, menyatakan NKRI harga mati.

4. Pondok Pesantren Daarusy Syahadah, Simo, Boyolali
Pesantren ini didirikan Mustaqiem, alumnus Ngruki. Lokasinya di Kedunglengkong, Simo, Boyolali. Pesantren ini jadi sorotan sejak salah satu alumninya, Salik Firdaus, menjadi pelaku bom Bali II pada Oktober 2005.

Sebelumnya, tiga alumninya: Muhammad Syaifuddin, Anwar Assidiqi, dan David Pintarto, ditangkap di Pakistan pada 2003 karena terlibat jaringan terorisme. Ketiganya dikirim kuliah ke Pakistan karena lulusan terbaik dari pesantren ini. Mereka dideportasi bersama Rusman Gunawan, adik Hambali, dengan tuduhan membantu aliran dana jaringan teroris.

Alumni lainnya, Yassir Abdil Bar alias Fais dan Gempur Budi Angkoro alias Jabir, berurusan dengan aparat, masing-masing ditangkap dan ditembak mati pada 2008. Keduanya menjadi bagian dari jaringan Noordin M Top. Sebelum di Daarusy Syahadah, Jabir menempuh pendidikan di Ngruki 1993-1996. Dia adalah sepupu Fathur Rahman al-Ghozi.

Ketika meletus bom JW Marriotz dan Ritz Carlton pada 2009, aparat mengawasi Daarusy Syahadah. Polisi menduga pesantren ini menjadi salah satu tempat perakitan bom. Dalam sebuah pernyataan mengatasnamakan Amir Tandzim Al Qa’idah Indonesia, bom Ritz Carlton didekasikan untuk Jabir. Amaliyat Jihadiyah itu diberi nama ‘Sariyah Jabir.’

Alumni lainnya, Fajrin Selan bin Jalil Selan alias Fajrun dibekuk Densus 88 pada 2016. Dia berasal dari Ambon. Julukannya Taubatan Nasuha. Dia terlibat bom Thamrin dan diterungku lima tahun. Dia bebas awal 2021.

5. Pondok Pesantren Darul Wahyain, Plaosan, Magetan
Pesantren ini diasuh oleh Muhammad Rosyid Ridho Ba’asyir, putra Abu Bakar Ba’asyir. Rasyid alumni Gontor dan Universitas Darul Hadis Al-Khairiyah, Mekkah. Didirikan pada 2009, Darul Wahyain berlokasi di Desa Sumberagung, Kecamatan Plaosan, Magetan. Pesantren ini menginduk kepada yayasan Ponpes Al Muslimun pimpinan Buchori Burhanudin. Buchori sejawat Ba’asyir di Gontor.

Tiga anak Buchori dipondokkan di Ngruki. Salah satunya Ubaid Al Lutfi Haidaroh Al Abu Jakfar alias Lutfi. Lutfi terlibat bom JW Marriot 2003. Bebas pada 2008, Lutfi kembali ditangkap pada 2010 karena terlibat pelatihan militer di Pegunungan Jalin Jantho, Aceh Besar, yang diinisiasi Abu Bakar Ba’asyir. Bersama Dultamin, Lutfi adalah penggalang dana untuk diklat askariah yang dinamai Tandzim Al-Qaeda.

6. Pondok Pesantren Al Muaddib, Pasuruhan Cilacap
Berlokasi di Pasuruhan, Binangun Cilacap, pesantren ini didirikan pada 2006 oleh Bahrudin Latif alias Baridin. Dia adalah mertua Noordin M. Top. Noordin jebolan akuntansi UTM (Universiti Teknologi Malaysia) dan santri di Ponpes Luqmanul Hakim, Johor, asuhan Abdullah Sungkar dan Abu Bakar Ba’asyir. Noordin hijrah ke Indonesia pada 2002 dan menikahi putri Baridin, Ariani Rahma, pada 2005.

Ariani mengaku baru mengenal calon suaminya tiga jam sebelum pernikahan. Kepada Ariani, Noordin mengaku bernama Ade Abdul Halim dari Makassar. Profesinya guru. Sejak 2003, Noordin memisahkan diri dari JI dan mendeklarasikan diri sebagai pemimpin Al-Qaeda Asia Tenggara.

Ketika bom meledak di Mega Kuningan, Densus 88 menemukan sejumlah kantong plastik berisi serbuk belerang dan potasium di pekarangan rumah Baridin. Jenisnya sama seperti yang meledak di Ritz Carlton.

Baridin juga adalah paman Saefudin Zuhri bin Djaelani alias Syaifuddin Jaelani. Syaifuddin adalah perekrut tiga pelaku bom bunuh diri Ritz Carlton: Dani Permana, Nana Ikhwan, dan Ibrohim alias Boim. Syaifuddin ditembak mati Densus 88 di Ciputat pada Oktober 2009.

Setelah buron, Baridin ditangkap Densus 88 bersama anaknya, Ata Sabiq Alim, di Garut pada Desember 2009. Keduanya divonis masing-masing lima dan empat setengah tahun. Baridin, yang menolak mengibarkan bendera merah putih di rumahnya, kini bebas dan telah kembali ke pesantren.

7. Pondok Pesantren Darul Manar, Kediri, Darul Akhfiya, Nganjuk
Ponpes Darul Manar diasuh Agus Mahmudi, anggota jaringan Noordin M Top. Lokasinya di Asmorobangun, Puncu, Kediri. Salah satu pengajar di pesantren ini adalah Baharudin Soleh alias Abdul Hadi. Bersama Jabir, alumnus Daarusy Syahadah, Baharudin terlibat dalam penyiapan bomber yang menyerang Kedutaan Besar Australia pada 2004.

Agus Mahmudi, pemimpin pesantren ini, terlibat pelatihan militer di Jalin Jantho, Aceh Besar. Dia ikut menyembunykan Noordin M Top. Dia ditangkap Densus 88 pada Juni 2010 bersama Abdullah Sonata dan Soghir di Klaten. Yuli Harsono, koleganya, ditembak karena melawan. Densus juga menggrebek kediaman mertuanya, Moeljono, dan menangkap beberapa orang. Agus divonis 5 tahun 6 bulan penjara.

Pesantren lainnya yang terafiliasi adalah Darul Akhfiya, Kepuh, Kertosono, Nganjuk. Berdiri pada 2011, pesantren ini diasuh Nashiruddin Ahmad, alias Landung Tri Bawono, alumnus dan bekas mudir Darul Manar.

Pada November 2012, Nashir bersama 49 santri dan penghuni Darul Akhfiya digerebek dan diangkut ke Polres Nganjuk, karena dugaan terlibat jaringan teroris. Aparat menyita sejumlah barang bukti berupa buku-buku jihad dan alat-alat perang seperti bambu runcing, pisau, mata panah, dan beton yang diruncingkan.

Para santri—yang menamakan diri mereka sebagai Gamis atau Gabungan Masyarakat Islam—dipulangkan, tetapi pengasuhnya dijerat dengan kasus KTP ganda: nama Landung beralamat KTP Sukoharjo, nama Nasiruddin beralamat KTP Kediri.

8. Ma’had Aly An-Nuur, Baki, Sukoharjo
Putusan Pengadilan Negeri Jakarta Timur Nomor: 843/Pid.Sus/2020/PN Jkt.Tim dalam perkara terdakwa Fauzan Al-Anshory menyebutkan, Ma’had Aly An-Nuur yang berlokasi di Waru-Gentan, Kecamatan Baki, Sukoharjo adalah bagian dari jaringan Jamaah Islamiyah.

Beberapa pentolan JI, sebut saja Abu Fida alias Syaifuddin Umar, adalah pengajar di kampus ini. Abu Fida alumnus Gontor, lalu mengajar di Ngruki dan An-Nuur. Setelah itu, dia belajar ke sejumlah negara di Timur Tengah. Sejak paruh akhir 1980an, dia sudah ikut DI/NII, lalu JI dan menjadi Wakalah-nya di Jawa Timur.

Terakhir, dia bergabung dengan ISIS. Bolak-balik dia berurusan dengan aparat dan masuk penjara. Ketika di An-Nuur, murid-muridnya antara lain Urwah alias Bagus Budi Pranoto, Ubaid alias Luthfi Haidaroh, dan Deni alias Suramto. Abu Fida memperkenalkan Urwah dan Ubaid kepada Noordin M Top.

Pada 2005, Urwah ditangkap dan divonis 3,5 tahun penjara karena ikut menyembunyikan Dr. Azahari dan Noordin. Urwah ikut mengotaki bom JW Marriot-Ritz Carlton 2009 dan kemudian ditembak mati bersama Noordin M Top dalam sebuah penggrebekan di Solo.

Tentu saja Ma’had Aly An-Nuur tidak bisa diwakili oleh segelintir alumninya yang terlibat terorisme. Mereka bisa saja mengajarkan doktrin pemurnian dan radikalisme. Tapi, banyak di antara mereka yang menolak terorisme.

9. Pondok Pesantren Missi Islam Pusat
Berdiri sejak 1983, pesantren ini bernaung di bawah Yayasan Missi Islam Kaaffah. Lokasinya di Rawabadak, Koja, Jakarta Utara. Didirikan oleh Abdullah Hanafi, pengasuhnya sekarang adalah Abdullah Hasyim, aktivis MMI yang juga asisten pribadi Abu Bakar Ba’asyir. Dia bergabung ke dalam Tim Pembela Muslim sejak 2001. Kiprahnya membela para pelaku terorisme dan mendampingi napiter. Dia berkeliling dari penjara ke penjara napiter, dua minggu sekali, untuk memastikan kebutuhan mereka, termasuk makanan dan lauk pauk, terjamin.

Pesantren Missi Islam Pusat diprioritaskan untuk mendidik anak-anak yatim dan dhu’afa. Ada ratusan santri yang dididik di sini secara gratis. Santri dan alumninya tergabung ke dalam AMII (Angkatan Muda Missi Islam). Mereka aktif mengadakan kegiatan Latihan Dasar Kepemimpinan Forum Silaturahim Pemuda Missi Islam Kaffah (LDK FSPMIK) dan kegiatan tadabbur alam, dengan mengibarkan bendera ISIS sebagai simbol perjuangan.

Beberapa pesantren lain tidak terkait langsung dengan Ngruki, tetapi mempunyai irisan perjuangan dengan Abu Bakar Ba’asyir yaitu Nizam Islam atau Khilafah Islamiyah.

Beberapa pesantren tersebut antara lain sebagai berikut:

1. Pondok Pesantren Al Islam, Serang, Banten
Pesantren ini diasuh oleh Enting Abdul Karim. Lokasinya di Cipocok Jaya, Kota Serang, Banten. Dia bukan alumni Ngruki dan tidak berpaham pemurnian. Riset Puslitbang Pendidikan Agama dan Keagamaan Balitbang RI menunjukkan, pesantren ini sebenarnya mengajarkan doktrin keagamaan Aswaja ala NU.

Namun, pendirinya punya visi politik Islam. Dia penasehat FPI Kota Serang. Dia memimpin Forum Persatuan Umat Islam Banten (FPUIB) yang menyuarakan isu-isu nahi munkar ala FPI. Dengan visi ini, dia tersambung dengan kelompok pejuang negara Islam dan khilafah. Dia lalu bergabung dengan Jamaah Anshorut Tauhid (JAT) yang didirikan Abu Bakar Ba’asyir. Ba’asyir dikabarkan beberapa kali datang dan menyampaikan kajian di pesantren ini.

Salah satu pengikutnya adalah Novero bin P Abdullah alias Abu Ibrahim. Dia tertarik dengan Ba’asyir dan bergabung dengan JAT pada 2010. Dia menjabat Ketua Bidang Publikasi JAT Banten. Dia ditangkap pada Agustus 2018 dengan tuduhan mendanai Alvin, anggota JAT, untuk berangkat ke Suriah. Dia divonis dua tahun.

2. Pondok Pesantren Al-Muttaqin, Jepara
Pesantren ini didirikan oleh Sartono Munadi pada 1988. Lokasinya di Sowan Kidul, Kedung, Jepara. Dia bukan alumni Ngruki, tetapi punya kedekatan ideologi. Kurikulum dan kitab rujukannya berorientasi puritan. Kitab fikihnya menggunakan Fiqh Sunnah dan Minhajul Muslim, dua-duanya ditulis oleh ulama yang tidak mau terikat madzhab. Kitab tauhidnya menggunakan Aqidah Thahawiyah karya Shaleh Fauzan, ulama Wahabi. Tafsirnya menggunakan kitab Aisarut Tafâsir karya Abu Bakar Jabir al-Jazairi.

Pendirian pesantren ini dibantu oleh para donatur Timur Tengah. Tenaga pengajarnya didatangkan dari LIPIA. Pesantren ini jadi sorotan setelah beberapa alumninya terlibat jaringan teror. Pertama, Abrori M Ali, pendiri Pondok Pesantren Khalifah Umar bin Khattab, Sanolo, Bolo, Bima, NTB. Dia ditangkap karena ledakan bom di sekitar pesantren miliknya pada Juli 2011. Dia divonis 17 tahun penjara dan menolak program deradikalisasi.

Di penjara Kelas 1 di Tangerang, dia menjadi mentor Juhanda, pelaku teror bom Puspitek Tangerang (2011) dan bom molotov Gereja Oikumene, Samarinda (2016). Juhanda adalah putra Aceng Kurnia, bekas ajudan Kartosoewirjo.

Dari Abrori, Juhanda belajar teknik merakit bom. Kedua, Bagus Budi Pranoto alias Urwah. Dia anggota JAT dan terlibat bom JW Marriott-Ritz Carlton 2009. Sebelumnya, pada 2005, dia pernah dibui 3.5 tahun karena menyembunyikan Dr. Azahari Husin dan Noordin M Top.

Urwah ditembak mati bersama Nordin M Top dalam sebuah penggrebekan di Solo pada September 2009. Jenazahnya dimakamkan di Mijen, Kudus. Ketiga, Jundi Mukhlis. Dia terlibat kegiatan diklat askariah JI di Sasana Bawen dan Salatiga bersama Joko Priyono alias Karso. Dia divonis tujuh tahun penjara.

3. Jaringan Pesantren Lampung
Ada tiga pesantren di Lampung yang beririsan dengan pergerakan Abu Bakar Ba’asyir, Jamaah Islamiyah, dan JAD: yaitu Pondok Pesantren Al Muhsin, Ulul Albab, dan Nurul Iman.

Pesantren Al Muhsin dirintis oleh para pengurus DDII Kota Metro pada 1994. Memanfaatkan bantuan dari Baituz Zakat Kuwait, pesantren ini mulai beroperasi dan menerima santri pada Juli 1995. Lokasinya di Purwosari, Kecamatan Metro Utara, Lampung. Kurikulum agama pesantren ini mengadopsi kurikulum Gontor, Ngruki, dan Ashidiqiyah.

Karena kedekatan orientasi, Al Mushin secara berkala mendatangkan ustadz-ustadz jaringan Ngruki. Situs lazaba.or.id, situs resmi LAZ BM ABA (Abdurrahman Bin Auf) yang tempo hari digerebek Densus 88 karena terkait Jamaah Islamiyah, mencantumkan Pondok Pesantren Al Muhsin sebagai salah satu mitranya.

Setelah itu, salah satu pengajarnya berinisial NA atau NS, ditangkap bersama jaringannya di Lampung. NA atau NS adalah Bendahara Ishobah JI wilayah Lampung dan ikut dalam berbagai i’dad (persiapan jihad) di Lampung. Ia diduga memasok logistik para DPO untuk menghindari kejaran aparat.

Pesantren Ulul Albab berlokasi di Banjar Agung, Kecmatan Jati Agung, Lampung Selatan. Ini kecamatan basis kelompok Khilafatul Muslimin. Pesantren Ulul Albab termasuk yang dicantumkan sebagai mitranya LAZ BM ABA. Salah satu pengajarnya bernama Heru Lianto alias Abu Zahro. Dia terlibat dalam pelatihan militer di Jalin Jantho, Aceh Besar dan ditangkap di Rejosari pada Juni 2010. Bersama tiga terdakwa lainnya, dia dihukum 7 tahun penjara.

Alumni Ulul Albab dengan jaringan teror terkuat adalah Sholihin. Dia amir JAD Lampung. Sholihin lulus dari KMI (Kulliyatul Mu’allimin Al Islamiyah) Ulul Albab, lalu mengajar di pesantren Ibnu Mubarok, Karanganyar, Lampung Selatan. Ini pesantren milik Komarudin alias Abu Yusuf alias Mustakim. Dia instruktur pelatihan militer di Jalin Jantho, Aceh besar. Bersama Lutfi Haidaroh alias Ubaid, dia divonis 10 tahun kurungan.

Selepas dari pesantren Ibnu Mubarok, Sholihin alias Andriansayah alias Abu Faizah pindah mengajar ke Rumah Tahfiz Qur’an Al Firdaus, Karanganyar, Lampung Selatan, milik Misgiyanto. Anak Misgiyanto, Zola Zakaria, alumnus Al Muhsin Metro. Di pesantren ini, Sholihin jadi mudir. Sholihin terlibat dalam bom Thamrin dan kerusuhan di Mako Brimob. Dia lari dan membentuk sel JAD di Bekasi dan Poso, Sulteng. Dia ditangkap pada 2019 dan divonis 9 tahun penjara. Misgianto ditangkap di kediamannya pada Juni 2018.

Pesantren Ulil Albab mulai membuka diri. Juni 2021, di pesantren ini, Baintelkam Mabes Polri menggelar Diskusi Kebangsaan dengan mendatangkan Ken Setiawan, pendiri NII Crisis Centre.

Pesantren Nurul Iman berlokasi di Desa Purworejo, Negeri Katon, Pesawaran. Ini pesantren yang juga dicantumkan sebagai mitra LAZ BM ABA. Menurut pengakuan alumni, para santri biasa ikut kajian lintas pesantren di tiga pesantren ini, khususnya ketika mendatangkan ustadz-ustadz dari Jawa. Pesantren Nurul Iman menyelenggrakan pendidikan mulai tingkat dasar TK/PAUD, menengah (SMPIT), hingga rumah tahfidz Qur’an. Polisi tengah menelusuri aliran dana LAZ BM ABA ke rumah tahfidz Qur’an di pesantren ini.

Ada harapan, Nurul Iman bergerak ke tengah. Syahid Robbani, mudir pesantren ini, bicara soal reformasi pemikiran dan manajemen menuju wasathiyah Islam dan profesionalisme. Tapi, seiring dengan penangkapan Suprihadi, Direktur LAZ ABA Pusat di kediamannya di Bagelen, Gedongtataan, Pesawaran pada 31 Oktober 2021, Pesantren Nurul Iman terkena imbasnya. Website resmi pesantren ini, sudah tidak bisa lagi diakses.

4. Pondok Pesantren Daarus Syifaa Labuhan Haji, Lombok Timur
Pesantren ini didirikan oleh jaringan MMI. Didirikan pada 1994 oleh sejumlah orang, antara lain trio bersaudara: Abu Muhammad Jibril, Irfan S. Awwas, dan Tafa’ul Amri Jaya. Lokasinya di Desa Tirtanadi, Labuhan Haji, Lombok Timur, NTB. Abu Jibril kondang dengan jejaknya di NII dan MMI. Dia alumni Afghanistan dan pernah ditangkap di Malaysia. Anaknya, Mohamad Jibril Abdul Rahman alias Muhamad Ricky Ardhan, pergi ke Suriah dan tewas pada Maret 2015.

Irfan S Awwas, adik Abu Jibril, kini menjabat sebagai Ketua Ladjnah Tanfidziyah MMI. Kini pesantren diasuh oleh Tafa’ul Amri Jaya. Dia membentuk Laskar Santri Ghuroba dan rutin menggelar I’dad (persiapan jihad). Di setiap I’dad, diserukan jihad memerangi kelompok Syi’ah di NTB. Pada Juni 2014, Darus Syifa’ mengirim Taufan Iswandi, Komandan Laskar MMI NTB untuk bergabung dengan Jabhah Nusra.

Pada Februari-Maret 2015, Laskar MMI melakukan tadrib askari (diklat militer) di Pegunungan Sembalun, Lombok Timur. Kepada Tim Korbinmas Baharkam Polri, yang mendatanginya pada Mei 2017, Tafa’ul menegaskan Daarus Syifaa bukan lembaga penentang pemerintah, tetapi penentang setiap kemunkaran. Dia juga bilang Daarus Syifaa tidak pernah terlibat terorisme.

5. Pondok Pesantren Salafiyah Al-Manshurah, Sirimau Ambon
Pesantren ini berdiri atas prakarsa Laskar Jihad pimpinan Ja’far Umar Thalib. Menyusul kerusuhan Ambon, 1999-2002, Laskar Jihad membantu pendidikan anak-anak Muslim korban kerusuhan. Melalui Forum Komunikasi Ahlusunnah wal Jamaah (FKAWJ) Ambon, berdirilah SDIT Al-Manshurah pada Juli 2001.

Berlokasi di Jalan Aer Kuning, Batu Merah, Sirimau, Ambon, lembaga pendidikan ini kemudian berubah menjadi Madrasah Islam Terpadu Am-Manshurah, lalu berkembang menjadi Pondok Pesantren Salafiyah Al-Manshurah. Pesantren ini memadukan tiga kurikulum: kurikulum madrasah yang digunakan Arab Saudi, kurikulum Kementerian Agama, dan kurikulum pesantren.

Menempati lahan seluas 4.000 m², pesantren ini mendidik sekitar 200an santri di bawah pimpinan AM Sholihin. Ketika FKAWJ dibubarkan Ja’far pada 2002, misi dan perjuangannya diteruskan oleh Yayasan Abu Bakar As-Siddiq yang dipimpin Abdul Wahab Lumaela, putra Maluku. Yayasan ini membawahi tiga bidang: pendidikan, dakwah, dan usaha. Di antara usahanya meliputi bisnis obat herbal, bengkel motor, las, sembako, air galon, pakaian, hp, dll.

6. Pondok Pesantren Al-Muttaqin, Cirebon
Pesantren ini diasuh oleh Prof Salim Badjrie, Guru Besar Tafsir al-Qur’an STAIN Sunan Gunung Jati Cirebon. Dia Sekretaris Umum Forum Ulama Indonesia (FUI) Jawa Barat dan juga penasihat HTI. Lokasi Ponpes Al-Muttaqin terisolasi dari pemukiman, terletak di Desa Kondangsari, Beber, Cirebon. Pesantren ini jadi sorotan karena Salik Firdaus, satu dari tiga pelaku bom Bali II pada 2005.

Selain di Darus Syahadah, Salik pernah nyantri dan mengajar di Al-Muttaqin. Figur lainnya adalah Sholahuddin al-Ayyubi. Dia alumni Ngruki dan pernah mengajar di Al-Muttaqin. Dia terpidana bom Mal Atrium, Senen, Jakarta pada 2001. Sempat buron 5 tahun, Ayyub digerebek di tempat persembunyiannya di Wonosobo pada April 2006. Dia diterungku empat tahun.

7. Pondok Pesantren Nurul Hadid, Sedong, Cirebon
Didirikan pada 2003, Pesantren Nurul Hadid terletak di Desa Winduhaji, Sedong, Cirebon. Dia terafiliasi dengan Ponpes Al-Muttaqin di induk yayasannya yaitu Yayasan Pendidikan dan Pembinaan Umat Nurul Hadid Jatibarang, Indramayu.

Di Yayasan ini, Prof. Salim Bajri menjabat sebagai penasehat. Abdul Muid, Ketua Yayasan Nurul Hadid Jatibarang, memiliki peran penting dalam pendirian Al-Muttaqin Beber. Pesantren ini disorot karena Salik Firdaus dan Muhammad Syarif. Salik, bomber bom Bali II, pernah di Nurul Hadid, selain di Darus Syahadah dan Al-Muttaqin. Syarif adalah bomber bunuh diri di Masjid Ad-Zikra Mapolres Cirebon pada April 2011.

Yusuf Sutisna, alumnus Ngruki, pengasuh pesantren ini, telah membantah Syarif adalah alumnus Nurul Hadid. Meski alumnus Ngruki, Sutisna—sebagaimana Salim Badjrie—lebih dekat dengan HTI.

8. Al-Abqary, Taktakan, Serang
Pesantren ini didirikan oleh Yasin Muthahar pada 2005. Berlatar belakang NU, Yasin terpapar ide-ide khilafah tahririyah (Masykur, 2008). Lalu dia bergabung dengan HTI dan menjabat sebagai Ketua DPC HTI Serang dan anggota DPP HTI. Yasin juga pernah menjabat Sekretaris I MUI Banten.

Al-Abqary menjadi pusat penyebaran ide-ide HTI di kalangan mahasiswa dan pelajar Banten. Di pesantren ini diajarkan kitab-kitab pendiri HTI dan Amir HTI, termasuk kitab Taisîr al-Wushûl ila al-Wushûl karya Atha’ Abu Rashta.

Di dalam kajianny, Yasin menekankan keharaman sistem selain Islam, termasuk demokrasi dan kapitalisme. Pada 2021, Al-Abqary masuk list program sanitasi PUPR, lalu diprotes RMI. (*)

M Kholid Syeirazi, Sekretaris Umum PP ISNU.