Uswah

Sayid Alwi Alaydrus, Kiblat Para Kiai di Malang

Senin, 25 Januari 2021 06:30 wib

...

Bagi warga Malang dan sekitarnya siapa yang tidak kenal dengan ulama besar dari kalangan Habaib, Sayid Alwi Alaydrus?

Di tahun 1980 hingga 1990 pertengahan Habib Alwi atau Sayid Alwi seperti menjadi kiblatnya para kiai di Malang. Nama lengkapnya: Habib Alwi bin Salim bin Ahmad Alaydrus. Lahir di Malang pada tahun 1341 H/1923 M.

Saya bersama dengan Abah hampir tiap bulan berjumpa dengan beliau. Biasanya pada hari Rabu malam Kamis Sayid Alwi mengaji kitab di kampung kami, Desa Ganjaran Gondanglegi Malang. Cara menyambut Sayid Alwi bergiliran, kadang di rumah kami, bergantian dengan sanak famili lain. Biasanya Sayid Alwi ngaji dulu di masjid Syafi’iyah lalu berlanjut ramah tamah.

Jika Sayid Alwi berhalangan hadir di hari Rabu, maka Kamis sore saya ikut rombongan Abah dengan beberapa kiai lain sowan ke Ndalem Sayid Alwi di Kasin, Kota Malang. Dalam rombongan mobil Mitsubishi Colt (Pajero zaman sekarang) itu cuma saya yang masih anak-anak.

Saya tidak pernah bosan ikut Abah hadir dalam majelis Sayid Alwi meskipun saya tidak paham dengan ilmu yang dibahas. Sebab selain itu Sayid Alwi juga pakai Bahasa Jawa Kromo Inggil, dan sesekali kiai-kiai dari kampung kami menjawabnya pakai Bahasa Indonesia, khawatir keliru menjawab bahasa yang lebih halus. Yang membuat saya betah karena selalu senang melihat wajah Sayid Alwi.

Hubungan Abah saya dengan Sayid Alwi tidak bisa dipisahkan sebagai guru dan murid. Sebab ketika kakek kami wafat dan hendak dimakamkan, Sayid Alwi inilah yang diminta menyampaikan sambutan mewakili keluarga. Dan diantara yang disampaikan oleh Sayid Alwi bahwa Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1 akan dilanjutkan oleh Abah saya, H Khozin Yahya.

Sayid Alwi memang sudah wafat, Alhamdulillah kemarin saya bisa sowan kepada Sayidi Alhabib Asadullah Alaydrus bin Sayid Alwi Alaydrus. Saya berdoa kepada Allah agar beliau menjadi pengganti Sayid Alwi, seperti yang disampaikan oleh Imam Al-Ghazali:

ﻭﻗﺎﻝ ﻋﻠﻲ ﺃﻳﻀﺎ ﺭﺿﻲ اﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ اﻟﻌﺎﻟﻢ ﺃﻓﻀﻞ ﻣﻦ اﻟﺼﺎﺋﻢ اﻟﻘﺎﺋﻢ اﻟﻤﺠﺎﻫﺪ ﻭﺇﺫا ﻣﺎﺕ اﻟﻌﺎﻟﻢ ﺛﻠﻢ ﻓﻲ اﻹﺳﻼﻡ ﺛﻠﻤﺔ ﻻ ﻳﺴﺪﻫﺎ ﺇﻻ ﺧﻠﻒ ﻣﻨﻪ

Sayidina Ali bin Abi Thalib berkata: Orang alim lebih utama dibanding orang yang berpuasa, ibadah malam dan berjihad. Jika ada orang alim wafat maka ada lobang robek dalam Islam yang tidak bisa diganti kecuali oleh keturunannya (Ihya’ 1/7).

Sayid Alwi wafat pada 22 Rabiul Tsani 1416 H atau 19 September 1995. Dimakamkan di pemakaman umum Kasin, Malang. (*)