Ziarah

Jejak Tersembunyi Dua Guru Para Ulama Tanah Jawa

Minggu, 19 Juni 2016 03:00 wib

...
Bagian depan masjid dan makam Kiai Telingsing, di Sungging, Kudus, Jawa Tengah (santrinews.com/beritagar)

Memang tak setenar Sunan Kudus. Namun, dua ulama ini punya pengaruh cukup besar dalam syiar Islam.

Namanya The Ling Sing atau akrab disebut Kiai Telingsing dan Kiai Sholeh Darat. Dua nama ulama ini memang tak setenar Sunan Kudus. Keduanya hidup terpisah. Kiai Telingsing ada di Kudus dan Kiai Sholeh di Semarang. Namun, meski tak setenar Sunan Kudus jejak syiarnya masih bisa kita jumpai di kedua kota itu.

Seperti apa kiprah mereka dalam penyebaran agama Islam di Jawa? Tak banyak yang tahu. Karena itu, tak mudah untuk menelusuri jejak-jejak mereka. Dari yang tak banyak itu, jejak mereka bisa dijumpai pada makam dan masjid Kiai Telingsing di Kudus, dan makam Kiai Sholeh Darat di Semarang, termasuk keluarga keturunannya.

Bagaimana jejak kedua ulama itu?.

Jalan utama yang membujur dari timur ke barat di sisi selatan Menara Kudus itu jadi petunjuk yang memudahkan saya mencari jejak The Ling Sing, ulama besar di Kudus pada abad ke-15 yang lebih dikenal dengan sebutan Kiai Telingsing. Tetengernya berupa makam di tengah perkampungan padat di Desa Sunggingan, Kecamatan Kota Kudus. Makam tersebut berada di sekitar 500 meter dari makam Sunan Kudus.

Kampung ini bisa dilalui dari Gang KH Noorhadi, sebuah gang sempit di Jalan Kiai Telingsing. Meski tak ada penanda, keberadaan makam ini familiar bagi warga Kudus. Termasuk Ayup, bocah berumur sembilan tahun yang dengan sukarela memandu saya.

“Arah sana, Bu,” ujar bocah berbadan subur ini mengarahkan telunjuknya dan mengayuh pelan pedal sepeda di jalan sempit berkelok. Jalan itu hanya cukup untuk satu kendaraan beroda empat.

Lima menit berselang, Ayup menunjuk sebuah bangunan tembok modern bernuansa putih dengan papan hijau menggantung bertuliskan “Makam Kiai Telingsing Sunggingan Kudus”.

Di dalam bangunan ada tiga makam. Dua di antaranya diyakini sebagai makam putera Kiai Telingsing. Makam Kiai Telingsing berada terpisah, tepatnya di dalam ruangan terkunci bersama makam yang dipercaya sebagai makam cantrik sang kiai. Pemakamannya dikelilingi penutup kain putih dan hanya dibuka ketika ada peziarah.

Persis di depan makam, terdapat lapangan bulu tangkis dan area pemakaman yang tidak lagi berfungsi. Pohon langka yang dikenal sebagai bendo (artocarpus elasticus) kukuh berdiri tepat di belakang bangunan makam. Konon pohon itu sudah ada semasa hidup Kiai Telingsing. Meski tampak sepi, bangunan tampak bersih dan terawat.

Sebenarnya, bangunan asli makam Kiai Telingsing terbuat dari batu bata merah kuno berukuran besar dengan sistem gosok tanpa perekat. Itu mirip dengan material di Masjid Menara Kudus. Kondisinya juga tak terurus. Baru pada 1997 pemerintah Kabupaten Kudus merenovasi dan menyulapnya menjadi bangunan baru dengan menyisakan tembok lama di bagian atas pondasi.

Jejak lain sang kiai yang bisa dijumpai adalah masjid Kiai Telingsing yang berjarak sekitar 50 meter dari kompleks makam. Masjid yang diyakini sebagai tempat syiar agama untuk orang-orang yang nyantri pada Kiai Telingsing. Hanya saja, bangunan masjid itu tampak modern, jauh dari kesan kuno.

Benarkah itu peninggalan Kiai Telingsing? “Dulu bangunnaya dari kayu jati berbentuk panggung. Ada teras yang luas. Bentuknya beda dari ini,” ujar H Munawir, juru kunci makam Kiai Telingsing sambil menunjuk bangunan masjid.

Di depan masjid, ada bangunan berbentuk Joglo Pencu, ciri arsitektural rumah di Kudus. Konon di situlah tempat tinggal Kiai Telingsing. “Yang masih saya ingat adalah ukiran penyangga tumpang sari yang terbuat dari kayu jati,” ujar Munawir.

Wasilah Telingsing
Seperti makam Sunan Kudus, makam Kiai Telingsing juga menjadi tempat perziarahan. Hampir setiap hari ada yang datang berziarah, terutama pada malam Jumat.

Tak hanya warga sekitar, peziarah datang dari banyak tempat seperti Jakarta, Semarang, Surabaya, Pati, Weleri, dan Kendal. Masyarakat keturunan Tionghoa juga kerap datang, baik yang beragama Islam maupun nonmuslim. ‘‘Mereka datang dari mana-mana. Ada yang Konghucu dan Budha, datang ke sini,” kata Munawir.

Ya, makam Kiai Telingsing dijadikan sebagai perantara doa para peziarah. Tujuannya beragam seperti ingin lancar berusaha. Di kalangan peziarah, bahkan ada yang yakin mencari kesembuhan penyakit dengan datang dan berdoa di makam tersebut.

“Ada peziarah mengaku mendapat pesan lewat mimpi untuk mengunjungi makam Telingsing. Setiap keinginan peziarah disampaikan kepada juru kunci dahulu, lalu berdoa,” ujar Munawir menceritakan kisah-kisah peziarah. Namun Munawir selalu mengingatkan Kiai Telingsing itu hanya wasilah, perantara, karena semua berasal dari Gusti Allah.

Peranakan Tionghoa-Arab
Meski banyak warga yang rumahnya berimpitan dengan kompleks makam dan masjid, hampir tak ada yang bisa memberikan informasi mengenai kiai peranakan Tionghoa-Arab tersebut. “Ya, dulu itu ulamanya Kudus,” ujar salah seorang warga yang tinggal di sekitar makam.

Cerita tentang Telingsing mengalir lewat sang juru kunci, Munawir. Lelaki ceking berusia 80-an ini adalah juru kunci keempat yang diberi amanat menjadi juru kunci makam Kiai Telingsing. Ia menjadi juru kunci sejak tahun 2000-an, menggantikan kakaknya (juru kunci ketiga) yang meninggal. Amanat untuk menjadi juru kunci itu datang dari para kiai sepuh seperti Kiai Ma’ruf Asnawi, Habib Lutfi (Pekalongan), Habib Ahmad (Tayu, Pati) dan tokoh Tionghoa dari Weleri, Kendal.

“Siapa lagi kalau bukan kamu? Yang cocok hanya kamu. Tapi harus selalu diingat, menjaga orang besar itu cobaannya juga besar,” cerita Munawir menirukan pesan Kiai Ma’ruf Asnawi yang memintanya sebagai juru kunci.

Menurut Munawir, Kiai Telingsing merupakan salah satu sosok yang sangat berjasa dalam dakwah Islam di Kudus. Berbeda dengan Sunan Kudus yang menjadi tokoh atau pemimpin pemerintahan, Kiai Telingsing tak pernah berkaitan dengan kekuasaan.

Ia adalah ulama besar yang dipercaya masyarakat lokal merupakan guru dan penasihat dari Sunan Kudus. “Sosoknya sederhana, tidak menyukai kekayaan dan kekuasaan. Yang penting syiar agama. Menurut saya, antara Kiai Telingsing dan Sunan Kudus, mereka saling ngangsu kawruh (saling belajar).”

Tapi kata sang juru kunci, Sunan Kudus punya rasa tawadlu (hormat) kepada Kiai Telingsing. Simbolisasinya ditandai melalui bisikan mimpi pada peziarah. “Peziarah yang datang ke makam Sunan Kudus dapat pesan melalui mimpi untuk datang ke sini. Banyak orang yang berziarah ke sini bercerita bahwa mereka bermimpi disuruh ziarah ke makam Kiai Telingsing.”

Lalu siapa sebenarnya Kiai Telingsing itu?

Sayang, tak banyak catatan sejarah tentangnya. Kisahnya bergulir lewat cerita tutur yang turun-temurun. Konon, Kiai Telingsing memiliki nama asli The Ling Sing. Ia salah satu tokoh yang mensyiarkan Islam di Kota Kretek tersebut. Ayahnya, Sunan Sungging (keturunan Arab) adalah penyebar Islam di Yunan, Tiongkok Selatan dan menikahi perempuan setempat. Dari perkawinan tersebut, lahirlah The Ling Sing.

“Masyarakat Kudus menyebutnya Telingsing biar lebih mudah,” ujarnya. Nama itu pula yang akrab di telinga masyarakat hingga saat ini.

Untuk meneruskan dakwah sang ayah, The Ling Sing berkelana hingga ke wilayah pesisir Jawa, tepatnya ke Tajug, nama wilayah sebelum Sunan Kudus mengganti menjadi Kudus. H.J. De Graaf dan T.H. Pigeaud dalam buku Kerajaan Islam Pertama di Jawa, mengumpulkan sejumlah catatan penuturan warga setempat bahwa Kiai Telingsing adalah orang Tiongkok beragama Islam yang menyebarkan Islam di wilayah Tajug, jauh sebelum kedatangan Ja’far Shodiq (Sunan Kudus) ke Kudus.

Tapi itu bukan satu-satunya cerita tutur. Banyak versi lain yang menceritakan ihwal kedatangan The Ling Sing ke tanah Jawa. “Kalau cerita digabung-gabungkan yang masuk akal, menurut saya ya cerita beliau keturunan Arab-Tionghoa dan datang sebelum Sunan Kudus,” kata Munawir.

Kendi Tayyibah
Pada awal kiprah Kiai Telingsing, menyebarkan agama Islam itu tidak mudah karena berhadapan dengan masyarakat penganut Hindu. Namun dengan kegigihan dan kesabarannya, secara perlahan masyarakat dapat menerima ajaran agama Islam. Pada saat berdakwah, Telingsing bertemu dengan Sunan Kudus. Akhirnya, mereka pun berdakwah bersama-sama.

Kiai Telingsing mengabdikan dirinya secara total terhadap syiar Islam dan enggan terlibat dalam politik pemerintahan dan kekuasaan seperti Sunan Kudus. Dalam menyebarkan agamanya, Telingsing tidak melakukan perubahan frontal untuk mengubah dominasi Hindu. Untuk mendekati masyarakat yang jadi sasaran dakwahnya, dia memberdayakan kemampuannya sebagai ahli perkayuan.

Selain menjadi mubalig dan pedagang, peranakan Arab Tiongkok ini juga seorang pelukis terkenal yang menguasai seni lukis peninggalan Dinasti Sung dari Tiongkok. Itu sebabnya dalam setiap kisah mengenai Kiai Telingsing, seni ukir sering dikaitkan dengan dirinya.

Bagaimana ceritanya? Kisah tentang seni ukir itu bermula dari cerita tentang sebuah kendi yang akan dihadiahkan kepada penguasa. Seseorang meminta Kiai Telingsing mengukir atau menyungging pada sebuah kendi. Perintah itu tidak dipenuhi hingga sang penguasa marah. “Kendi dibanting tapi ada kejadian aneh, bagian dalam pecahan itu ada ukiran kalimah tayyibah, dua kalimat syahadat yang indah,” ujar Munawir.

Sungging (ukiran) tersebut pun membuat semua orang terpesona karena halus dan kerumitan detailnya. Dari kata sungging itu nama Kampung Sunggingan berasal, daerah yang dahulunya diperkirakan sebagai tempat tinggal para pengukir dan pemahat didikan Kiai Telingsing yang mempraktikkan aliran seni ukir Sun Ging yang terkenal halus dan indah.

Begitulah sosok Kiai Telingsing dipandang masyarakat sebagai cikal bakal pengukir. Tak heran di antara para ziarah adalah para pengukir dari Kudus dan Jepara. Ada juga peziarah yang menganggap Kiai Telingsing dapat memberi berkah kemampuan mengukir. “Kalau ziarah, ada yang sangat berharap mendapat warisan tatah atau alat untuk mengukir dari Kyai Telingsing,” ujar Munawir.

Ukiran Joglo Pencu
Nama The Ling Sing tidak tercatat dalam inskripsi apa pun. Seperti sudah disebutkan, semua informasi berasal dari cerita tutur turun-temurun yang hingga kini masih diyakini kebenarannya.

Eros Rosidi, pengurus Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (ISNU) Cabang Kudus mengatakan, kajian tentang Kiai Telingsing masih sangat minim karena jejaknya sulit ditemukan. “Tidak ada manuskrip. Yang ada hanya cerita lisan turun-temurun yang menjelaskan cara berdakwahnya,” katanya.

Dakwahnya, kata dia, tidak hanya dengan mengaji saja tapi juga melalui pengembangan gebyog dan seni ukir. Sama halnya dengan Sunan Kudus yang mitosnya selalu dikaitkan dengan perkembangan industri rokok kretek di Kudus.

Ya, Kudus memang dikenal sebagai kota kuno yang kaya akan peninggalan kuno baik dari kebudayaan Hindu maupun Islam yang tersebar hampir merata di wilayah Kudus. Salah satunya rumah adat Kudus Joglo Pencu (joglo dengan ujung mengerucut).

Nur Said, dosen Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Kudus dalam buku “Tradisi Pendidikan Karakter dalam Keluarga (Tafsir Sosial Rumah Adat Kudus)” menyebutkan, akulturasi budaya antara Islam, Hindu, Tiongkok, dan Eropa memang tampak sangat kental.

Namun secara historis, keistimewaan rumah adat Kudus Joglo Pencu tak lepas dari peran The Ling Shing. Dan memang, seni ukirnya mewarnai corak ukiran yang sarat makna religius, etis, dan estetis pada Jonglo Pencu. Motif-motif inilah yang ditonjolkan dalam pahatan The Ling Sing.

“Motif gebyog juga pengaruh dari Timur Tengah. Dalam khazanah seni Islam di Arab sering dibuat dengan arabesk yang berwujud dari abstraksi dari bentuk-bentuk tanaman menjalar, geometrik, dan kaligrafi dalam rangkaian jalinan yang ritmis, saling menyambung tanpa henti sebagai simbol ikatan kasih sayang (mawaddah-warahmah) sesama manusia,” ujar Nur Said.

Motif sulur-suluran tanaman melambangkan kesuburan. Hiasan ukir geometri berupa pertalian garis yang tidak berpangkal dan tidak berujung. Motif pertalian garis tak berpangkal dan tak berujung itu dimaknakan bahwa Allah menurut ajaran Islam mempunyai sifat tidak berawal dan tidak berakhir.

Motif bunga melati melambangkan kehadiran agama Islam. Sedangkan motif kelopak daun yang jumlahnya lima mencerminkan seseorang yang melakukan takbir (mengangkat tangan) dalam shalat.

Ragam ukir lainnya adalah unsur mitologi tanah Tiongkok seperti karakter Burung Phoenix dan Naga Timur yang pada abad pertengahan juga digunakan untuk melambangkan kekuatan dan kebaikan.

Ragam hias berupa tetumbuhan juga dapat dijumpai berupa motif nanasan, motif hias buah nanas yang menggantung di bawah dado peksi atau pertengahan balok blandar ruang Jogosatru (di depan pintu masuk gedongan). Motif ini diserap dari dua suku kata Bahasa Arab “ana” (saya) dan “nas” (manusia), yang menyimbolkan kesadaran bahwa manusia memiliki keterbatasan meski punya derajat tinggi.

Hal serupa juga dijelaskan Johana Theresia dari Program Studi Desain Interior, Universitas Kristen Petra dalam Tata Ruang Dalam Rumah Adat Kudus. Dia menyebut motif-motif yang diukir adalah bentuk tanaman, daun, dan bunga.

Melestarikan Tradisi
Meskipun Kiai Telingsing tidak sepopuler Sunan Kudus maupun Sunan Muria, kharisma Kiai Telingsing tetap menyedot perhatian masyarakat. Ini terbukti dengan sejumlah tradisi yang hingga kini masih terus dilestarikan di kompleks masjid dan makam Kiai Telingsing.

Semisal haul atau prosesi penggantian kelambu atau luwur makam Kiai Telingsing pada setiap tanggal 15 bulan Sura (Muharam). Dalam ritual tersebut, panitia biasanya membagikan nasi berkat yang dibungkus keranjang dan potongan luwur secara gratis. Luwur inilah yang menjadi magnet masyarakat datang menyaksikan upacara tersebut.

Yayasan Masjid dan Makam Kiai Telingsing juga menyelengarakan tradisi pembagian nasi berkat berbungkus daun jati dengan daging kerbau atau kambing yang dimasak pada upacara haul di Masjid Kiai Telingsing.

Bahkan pada hari Kamis terakhir menjelang puasa, juga digelar upacara Sedekah Kubur Sego Rasulan dan Kue Apem Kiai Telingsing. Inti dari upacara ini adalah memohon maaf kepada para leluhur yang disimbolkan dengan kue apem. Konon, kata apem berasal dari bahasa Arab “afuwwun” yang artinya pengampunan. Adapun Sega Rasulan adalah nasi gurih beserta lauk pauk dan ingkung.

Semua ritual itu menegaskan bahwa kearifan lokal untuk menjaga semangat dan kiprah Kiai Telingsing dalam penyebaran Islam. Meskipun tanpa inskripsi atau manuskrip tentang dirinya, tapi makam, masjid, nama jalan, dan warisan tradisi seni ukir kayu masih ada hingga kini, jejak sang kiai tak bisa begitu saja diabaikan.

Pesantren itu Ada di Kampung Darat
Berjarak beberapa abad dengan kehidupan Kiai Telingsing, di Semarang ada nama ulama ternama dalam penyiaran agama Islam di Nusantara, khususnya Jawa. Nama asli lelaki itu KH Muhammad Sholeh Darat bin Umar As-Samarani dan lebih dikenal sebagai Kiai Sholeh Darat.

Ia lahir di Desa Kedung Jumbleng, Kecamatan Mayong, Kabupaten Jepara pada sekitar 1820. Sang ayah bernama KH Umar, ulama terkenal yang pernah bergabung dengan pasukan Pangeran Diponegoro.

Keinginan untuk meneruskan jejak dakwah sang ayah membuat Sholeh muda berkelana hingga ke Makkah. Di sana ia berguru pada beberapa ulama besar seperti Syaikh Muhammad Almarqi, Syaikh Muhammad Sulaiman Hasballah, Syaikh Sayid Muhammad Zein Dahlan, Syaikh Zahid, Syaikh Umar Assyani, Syaikh Yusuf Almisri, dan Syaikh Jamal Mufti Hanafi.

Di kota suci itu pula, Sholeh Darat bertemu dengan santri -santri yang berasal dari Indonesia antara lain KH Nawawi Al Bantani dan KH Muhammad Kholil Al Maduri.

Sekembalinya menimba ilmu di Makkah, Sholeh Darat mengajar di Pondok Pesantren Darat milik sang mertua, KH Murtadlo di Kampung Darat yang kini bernama Dadap Sari, Kecamatan Semarang Utara, Kota Semarang. Nama Darat yang disandangnya merupakan sebutan masyarakat yang merujuk pada tempat tinggalnya.

Pondok pesantren berkembang pesat. Santri berdatangan dari berbagai pelosok daerah untuk belajar agama. Sejumlah nama yang kemudian menjadi ulama besar pernah nyantri di situ. Sebut saja pendiri NU KH Hasyim Asy’ari (Ponpes Tebu Ireng), pendiri Muhamadiyah KH Ahmad Dahlan, KH Munawir (Ponpes Krapyak Jogja), KH Mahfudz (Termas Pacitan), Kiai R Dahlan Tremas (seorang Ahli Falak), Kiai Amir Pekalongan yang selanjutnya menjadi menantu Kiai Sholeh Darat, Kiai Idris Solo, dan Kiai Sya’ban bin Hasan Semarang.

Sebagai penyebar Islam di tanah Jawa, nama Sholeh Darat terkenal sebagai guru para ulama di Jawa dan tokoh besar Islam seangkatan dengan Syaikh Muhammad Nawani Al Jawi Al Bantani dan Kiai Kholil bin Abdul Latief atau Mbah Kholil Bangkalan.

Kitab Kiai yang Tersebar
Kebesaran Sholeh Darat lainnya, dia menjadi penulis banyak kitab yang dipakai di banyak pondok pesantren. Dari banyak karya sang kiai, hanya tiga kitab yang masih tersimpan di kotak khusus di rumah takmir masjid KH Sholeh Darat di Kampung Darat.

Sayang sekali, ketika saya meminta untuk melihat ketiga kitab itu, Chomsin Basri tidak mengabulkannya. Tentu saja, Ketua Takmir Masjid KH Sholeh Darat punya alasan rasional. Usia kitab yang tua dan ditulis di atas kertas dengan warna tinta tidak begitu cerah itu rentan hancur.

Ya, hanya ketiga kitab yaitu Al Hikam, Pesholatan, dan Tajwid yang disimpan pihak keluarga. “Dulu tersimpan di masjid, tapi karena khawatir diambil orang, lalu disimpan,” ujar lelaki yang dipasrahi menyimpan kitab-kitab itu.

Lukman Hakim Saktiawan, cicit Kiai Sholeh Darat menyebutkan kesulitan mengumpulkan kitab-kitab peninggalan kakek buyutnya itu. Apalagi tak sedikit dari kitab-kitab karya Kiai Sholeh Darat tersebar selain di Jawa, juga di Singapura dan Mesir. Bahkan pihak keluarga yakin, banyak manuskrip karya Sholeh Darat juga tersimpan di Leiden Belanda.

“Santri-santrinya yang mencari karena kitab tersebar. Tidak hanya di Jawa tapi juga ditulis ulang di Mesir dan Singapura,” jelas lelaki yang akrab disapa Gus Lukman.

Salah satu faktor mengapa kitab-kitab itu tersebar adalah kegemaran Kiai Sholeh Darat memberikan kitab karyanya kepada santrinya. “Hampir semua muridnya diberi kitab, jadi tersebar di mana-mana, termasuk yang ada di tangan RA Kartini,” ujar Gus Lukman.

Di antara puluhan karya Kiai Sholeh Darat, beberapa sangat populer yaitu Majmu’at al-Syariat al-Syari’at al-Kafiat Li al-Awwan yang merupakan kitab bertuliskan huruf Arab pegon dan berbahasa Jawa. Ada pula yang telah diterbitkan oleh NV Haji Amin Singapura (tahun 1898), termasuk terbitan berangka tahun 1890-1935 oleh penerbit Singapura dan Bombay (sekarang Mumbai). Penerbit lokal yang menerbitkan beberapa karya sang kiai adalah Toha Putra.

Berkaitan dengan penulisan kitab, salah satu perjuangan Kiai Sholeh yang terus dikenang adalah menafsirkan Alquran dalam bahasa Jawa yang ditulis dengan huruf Arab pegon. Ini terbilang istimewa karena hampir semua kitab yang ditulis bertujuan agar mudah dimengerti khalayak.

“Pada zaman itu banyak yang tidak sekolah. Kiai Sholeh Darat ingin agar kaum awam belajar agama sehingga kitab tafsirannya berbahasa Jawa,” tandas penulis buku Keajaiban Shalat Menurut Ilmu Kesehatan Cina dan pelatih Shaolin Kung Fu yang berprofesi therapis ini.

Ajarannya pun luas, tak melulu soal syariat, tapi juga karya tasawuf. Bahkan persoalan tentang kesetaraan gender pun sudah didedah sang kiai lewat kitab karyanya. Terkait kesetaraan gender, dia menganjurkan perempuan dan laki-laki sama-sama berkewajiban menuntut ilmu, meskipun perlu pembatasan bagi kaum perempuan. Sang kiai punya alasan mengapa ada pembatasan itu.

Di masanya, menurut Kiai Sholeh Darat, kalau perempuan pandai, dia bisa saja membahayakan dirinya sendiri karena akan dimanfaatkan Belanda. Itu juga alasan mengapa RA Kartini pernah nyantri di pondok pesantren Kiai Sholeh. Perempuan yang dikenal sebagai pejuang kesetaraan gender itu bahkan mendapat hadiah kitab dari sang guru.

Menjaga Ajaran Sang Kiai
Dalam perkembangannya, ajaran Kiai Sholeh Darat sempat mengalami “gangguan”. Maksudnya, ada beberapa aspek ajaran yang tak lagi diikuti atau bahkan dihilangkan. Dan itu terjadi di lingkungan internal, atau keluarga keturunan sang kiai.

Perlu diketahui, dzuriyyah atau keturunan Kiai Sholeh Darat memang secara moral adalah kalangan yang menjaga ajaran-ajaran yang dikembangkan sang kiai. Seseorang di antara para dzuriyyah itu didaulat sebagai pemimpin. Hanya saja menurut Chomsin Basri, ketika KH Ali Cholil (cucu Kiai Sholeh dari istri keempat) memimpin, beberapa ajaran sang kiai tak lagi diikuti.

Begitu pula, keturunan sang kiai yang tersebar di banyak tempat pun sempat mengalami “gangguan” saling bersilaturahmi, termasuk kemunculan paham atau aliran lain yang sempat membuat perpecahan. Banyak tradisi keagamaan ajaran Kiai Sholeh yang “hilang”. Walhasil, nama dan kiprah sang kiai seolah-olah redup dan tidak populer.

Pada 2012, sepeninggal KH Ali Cholil, pihak keluarga kemudian membulatkan tekad untuk “kembali” ke ajaran Kiai Sholeh Darat. Hal itu ditegaskan oleh Gus Lukman, cicit sang kiai, yang tak lain adalah putra KH Ali Cholil.

“Saya tidak akan mengikuti ajaran bapak tapi saya akan mengikuti ajarannya Mbah Sholeh,” ujar Chomsin Basri menirukan penuturan Gus Lukman.

Upaya kembali ke ajaran sang kiai adalah dengan menata kepengurusan masjid. Chomsin Basri, santri yang pernah menimba ilmu di pesantren Kiai Kholil bin Abdul Latief atau Mbah Kholil Bangkalan didapuk menjadi Ketua Takmir Masjid Sholeh Darat yang berlokasi di Jalan Kakap Darat Tirto 212, Kota Semarang.

Pemilihan Chomsin sangat terkait dengan nama Mbah Kholil Bangkalan yang merupakan rekan seperjuangan Kiai Saleh. Ulama lain yang memiliki keterkaitan adalah Syekh Muhammad Nawani Al Jawi Al Bantani dari Banten.

Bahkan, pada masanya ketiganya bak Three Musketeers yang merencanakan dan mengatur cara dakwah melalui strategi penggunaan bahasa lokal dalam tulisan berhuruf Arab pegon. “Orang Belanda tahunya yang digunakan adalah bahasa Arab. Siasatnya begitu,” jelas Chomsin yang asal Madura ini.

Spirit dan garis perjuangan agama Kiai Sholeh Darat sedikit demi sedikit mulai dihidupkan kembali, antara lain aktivitas pengajian rutin dan kajian kitab seperti kajian kitab majemuk syariah dan amalan Burdah yang dilaksanakan tiap Sabtu.

Bahkan Jamaah Pengajian Ahad Pagi yang didirikan Kiai Soleh Darat yang membedah kitab-kitabnya pun diaktifkan lagi. Begitu pula haul atau peringatan wafat sang kiai pada 10 Syawal (tepatnya 18 Desember 1903) kembali diselenggarakan.

Chomsin Basri mengatakan, masjid peninggalan Kiai Sholeh yang selama beberapa waktu itu sepi dan nyaris tidak ada aktivitas tersebut kembali “hidup”. Nama dan ajaran sang kiai kembali terdengar dan bahkan memotivasi sejumlah akademikus di Semarang dan para santri untuk membentuk Komunitas Pencinta KH Sholeh Darat (Kopi Soda). Itu komunitas yang berfokus mengkaji dan melacak kitab-kitab peninggalan Sholeh Darat.

Ya, meski baru seumur jagung, komunitas tersebut memiliki komitmen membantu menghidupkan ruh Kiai Sholeh Darat dengan menduplikasi kitab-kitabnya agar semakin banyak yang mempelajarinya.

Kitab-kitab pun dicetak dalam berbagai versi, termasuk membuat cetakan Kitab karangan Kiai Sholeh Darat yang pernah dihadiahkan kepada RA Kartini, yakni Tafsir Faidhur Rohman setebal 576 halaman dan Kitab Terjemah Al-Hikam setebal 254 halaman dalam keping DVD dan CD.

“Kitab digital itu hasil pemotretan naskah asli tulisan tangan Kiai Sholeh Darat. Selain tebal dan tidak lagi ada cetakannya, juga lebih mudah disebarkan pada para santri,” jelas Mohammad Ichwan, sekretaris Komunitas Pencinta Kiai Sholeh Darat (Kopi Soda).

Ada juga yang ditulis ulang dalam teks bahasa Indonesia diberi syarah atau tambahan dari sudut pandang metafisika oleh Gus Lukman, misalnya kitab Lathoifut Thoharoh. “Tujuannya jelas agar generasi sekarang mudah membaca dan mengamalkan ajarannya,” kata Ichwan.

Makam dan Foto Palsu
Selain ajaran dan kitab-kitab, sebagai sosok historis dan ulama besar, jejak Kiai Sholeh Darat bisa juga dijumpai lewat makamnya. Hanya saja, soal makam ini sering pula memicu kontroversi seputar makam mana yang benar karena muncul cerita mengenai beberapa makam yang diyakini sebagai tempat bersemayam jasad sang kiai.

Di sekitar Masjid Sholeh Darat, tepatnya di sisi selatan, ada bangunan baru seperti gazebo berlantai keramik. Menurut Gus Lukman, itu adalah bekas makam Kiai Sholeh Darat. Kenapa bekas makam? Muncul cerita bahwa jasad sang kiai dipindah ke kompleks pemakaman Bergota yang terletak di Jl Kiai Saleh Kota Semarang pada tahun 1936 oleh pihak Belanda. Alasan pemindahan sangat politis pada waktu itu. Sepeninggal Kiai Sholeh Darat, masjid peninggalannya kerap dijadikan tempat berkumpul para pejuang.

“Belanda memindah makamnya di Bergota untuk memudahkan pengawasan para pejuang. Tapi saya tetap yakin, yang dipindah ke Bergota hanya kain kafannya saja,” ujar Gus Lukman.

Di Bergota, makamnya kini berimpitan dengan ribuan makam lain. Meski begitu, banyak peziarah yang percaya bahwa makam Kiai Sholeh Darat tidak hanya di situ, tapi di beberapa tempat. “Makam Mbah Sholeh ada di Rembang dan Madura. Dalam tradisi NU itu biasa, seperti Sunan Ampel yang diyakini ada di sembilan tempat,” imbuh Chomsin Basri.

Itu kemungkinan karena hidup Kiai Sholeh Darat yang harus berpindah-pindah tempat untuk menghindari kejaran Belanda. “Bahkan, rumah asal keluarganya di Jepara juga diobrak-abrik Belanda. Orang tuanya juga DPO dan hingga kini makamnya tidak diketahui keberadaannya,” ujar Gus Lukman.

Rasa penasaran ingin merekonstruksi masa lalu Kiai Sholeh Darat juga ditunjukkan Gus Lukman melalui sejumlah foto lawas. Foto masjid lama Kiai Sholeh Darat yang hingga kini masih disimpannya itu merupakan foto masjid sebelum dibongkar pada tahun 1990. Di dalam foto itu tampak bangunan tua terbuat dari kayu yang berada di area tanah yang sangat luas. Kini tanah peninggalan di kompleks masjid hanya tersisa 1200 meter.

“Dulunya ini langgar (musala) turun-temurun dari Kiai Murtadho. Bentuknya panggung terbuat dari kayu jati. Sekarang yang terselamatkan ya ini saja, termasuk kentongan yang masih tersimpan di masjid,” ujarnya sambil menunjuk gambar kentongan yang ada di foto.

Jejak bangunan masjid aslinya telah hilang. Masjid memang dipugar karena dimakan usia. Banjir dan rob juga mengancam dan menggerus masjid yang hingga kini terus diuruk dan dinaikkan lantainya untuk menghindari luapan banjir.

Atapnya hanya tinggal setinggi dua meter. “Kami pernah juga terpaksa Salat Jumat di teras karena bagian dalam yang lebih rendah itu diterjang banjir. Tahun lalu lantai bagian dalam juga dinaikkan lagi untuk menghindari banjir,” kata Gus Lukman.

Dari sejumlah foto yang ditunjukkan, tak ada foto Kiai Sholeh Darat. Lalu, seperti apa sebenarnya sosok Kiai Sholeh Darat? Gus Lukman menyebut, hanya santri-santrinya yang tahu persis sosok dan penampilan guru para ulama ini. “Bahkan ayah saya juga tidak tahu seperti apa fisik Mbah Kiai,” katanya.

Namun sesaat kemudian, Gus Lukman tersenyum ketika ditunjukkan sebuah foto Kiai Sholeh Darat yang selama ini bisa dengan mudah diakses di dunia maya. Menurutnya, foto yang selama ini diidentifikasi sebagai sosok Kiai Sholeh Darat bukanlah sosok yang sebenarnya. “Kalau foto itu saya tahu persis proses pembuatan dan bagaimana bisa muncul di publik. Saya tahu siapa yang memotret waktu itu,” katanya.

Menurut Gus Lukman, foto yang menggambarkan sosok Kiai Sholeh Darat selama ini tidak memiliki kemiripan sedikitpun dengan kakek buyutnya. Foto itu sengaja dibuat dan dipoles. “Nggak mirip, tapi sudah telanjur, ya wislah biarkan tetap begitu,” jelas lelaki 44 tahun itu sambil tertawa dan menyebutkan siapa sosok sebenarnya yang ada di dalam foto itu.

Gus Lukman meyakini bahwa pemerintah Indonesia sebenarnya tidak memiliki foto asli Kiai Sholeh Darat. Keterangan itu diperkuat dari informasi yang didapat dari seorang koleganya yang bekerja di KBRI di Belanda. Koleganya itu sempat menunjukkan sosok Kiai Darat dari sebuah foto lama.

“Beda dan tidak mirip. Foto yang di Leiden itu juga foto dari samping seperti foto yang diambil dari jauh,” ujar Gus Lukman.

Menurutnya, Kiai Sholeh Darat tidak mengenakan serban dan tidak berkacamata seperti yang tergambar dalam foto yang selama ini tersebar di publik. Bagi pihak keluarga, itu bukan masalah besar.

“Yang jelas, penampilannya menggunakan pakaian lokal, tidak bersorban. Keluarga dan santri-santrinya tidak mempermasalahkan. Yang terpenting kami tahu kebenarannya dan mengikuti semua ajarannya,” ujar Gus Lukman.

Chomsin Basri juga mengungkap hal senada. “Sosoknya tinggi, senangnya pakai batik dan peci hitam. Jarang pakai warna putih. (shir/gar)