Budaya

Rubaiyat Omar al Khayyam dalam Nyanyian Umi Kultsum

Senin, 14 Juni 2021 12:30 wib

...
Umi Kultsum saat masih balita bersama ayahnya

Dalam perjalanan pulang dari menghadiri resepsi pernikahan di pesantren Dar al Quran, Lebaksiu, Tegal, kemarin siang, aku mendengar Umi Kultsum menyanyi puisi Omar al Khayyam dengan begitu indah: “Rubaiyyat al Khayyam”. Ini mengingatkan aku saat traveling dari Kairo ke Iskandaria, kota klasik di tepi laut Mediterania, beberapa tahun lalu.

Al-Khayyam adalah seorang matematikawan, astronom dan filsuf. Lahir 18 Mei 1048 di Naisabur, Timur Laut Persia. Lebih dari seorang saintis, ia adalah penyair besar dan sufi. Kumpulan Puisinya yang terkenal Rubaiyyat.

Beberapa di antaranya:

لا تشغل البال بماضي الزمان
ولا بآتي العيش قبل الأوان
واغنم من الحاضر لذاته
فليس في طبع الليالي الأمان

Jangan sibuk melamun suntuk akan masa silam yang pergi
Jangan pula sibuk berangan-angan esok hari akan hadir
Kerjakan saja apa yang bisa kau kerjakan hari ini
Dalam kegelapan tak kau temukan rasa aman.

غَدٌ بِظَهْرِ الغيب واليومُ لي
وكمْ يَخيبُ الظَنُ في المُقْبِلِ
ولَسْتُ بالغافل حتى أرى
جَمال دُنيايَ ولا أجتلي

Esok hanyalah misteri, hari ini adalah milikku
Angan-angan masa depan betapa acap membuat kecewa
Aku bukan orang yang lupa
Hingga aku bisa menatap indahnya duniaku.

يا عالم الأسرار علم اليقين..
يا كاشف الضر عن البائسين..
يا قابل الأعذار عدنا الى ظلك
فاقبل توبة التائبين

Duhai Yang Maha Tahu segala rahasia semesta
Duhai Yang Membebaskan segala duka dari mereka yang menderita
Duhai Yang Menerima segala penyesalan
Izinkan aku berteduh di bawah Payung-Mu
Tolong sambut mereka yang menyesal
Yang mohon ampunan-Mu. (*)

14 Juni 2021