Daerah

LAZISNU Se-Jatim Himpun dan Salurkan Dana Rp84,9 Miliar selama Ramadhan

Minggu, 07 Juni 2020 10:00 wib

...
Ketua NU Care-Lazisnu Jawa Timur A Afif Amrullah, menyalurkan santunan (santrinews.com/istimewa)

Surabaya – NU Care-LAZISNU (Lembaga Amil Zakat, Infaq dan Shadaqah (Lazisnu) Jawa Timur bersama UPZIS NU Care-Lazisnu Kabupaten/Kota se-Jawa Timur menggelar Halal Bihalal (HBH) dan Ngobrol Filantropi (Ngopi) secara online. HBH ini digelar untuk menyapa pengurus Lazisnu di tingkat Kabupaten/Kota.

“Ini momen syawal, kami ingin menyapa pengurus cabang hingga pengurus di tingkat desa,” kata A Afif Amrullah, Ketua NU Care-Lazisnu Jatim, saat memandu HBH Virtual, Sabtu, 6 Juni 2020.

Tidak hanya itu, Afif mengatakan HBH ini bersamaan dengan ngobrol filantropi guna mengevaluasi program semester awal tahun 2020 dan mengatur strategi untuk semester berikutnya.

“Kami juga meminta cabang untuk menyampaikan laporan perolehan dan pendayagunaan Zakat, Infaq dan Sedekah selama bulan Ramadhan 1441 H,” lanjut Dosen Universitas Sunan Giri Surabaya tersebut.

Dari hasil rekapitulasi laporan itu, total dana ZIS yang terkumpul adalah Rp. 84,9 Miliar yang lebih dari 90 persennya sudah didistribusikan kepada para mustahik, terutama kelompok fakir dan miskin.

“Ini merupakan akumulasi seluruh laporan pendayagunaan ZIS dari tingkat PW, PC, MWC, Ranting hingga Jaringan Pengelola (JP) ZIS di masjid, mushola, pondok pesantren dan lembaga lainnya,” jelas Afif.

Afif merinci, dari total Rp. 84,9 Miliar tersebut terdiri dari Rp. 65,4 Miliar zakat fitrah atau setara dengan sekitar 6.548 ton beras, sedangkan zakat maal mendapatkan Rp. 6,5 Miliar, kemudian untuk fidyah dan sedekah mendapatkan Rp. 12 Miliar.

“Tentu ini peningkatan yang sangat besar dibandingkan tahun lalu,” tutur Afif.

Karena itu, NU Care-Lazisnu Jawa Timur sangat mengapresiasi kerja keras dan pengabdian para pengurus NU Care-Lazisnu di semua tingkatan, mulai dari UPZIS NU Care Lazisnu di desa atau ranting, JPZIS Masjid/Mushola hingga pengurus cabang.

“Data perolehan ini akan terus bertambah, karena dari 45 Cabang masih 31 cabang yang sudah mengirimkan laporannya,” lanjutnya.

Kabupatem Sidoarjo memimpin perolehan terbanyak pada tahun ini, sekitar Rp22 Miliar.

“Alhamdulillah kami pada tahun ini berhasil menghimpun dan menyalurkan dana zakat, infak, dan sedekah sebesar Rp. 22 Miliar kepada sekitar 89.751 mustahik yang tersebar di tiap kecamatan di Sidoarjo,” kata Muhammad Ikhsan, Ketua LAZISNU Kab Sidoarjo saat memberikan laporan secara virtual ini.

Pada kesempatan HBH dan Ngopi ini turut dihadiri Ketua PP NU Care Lazisnu KH Ahmad Sudrajat, Sekretaris PWNU Jawa Timur Prof Akh Muzakki, dan Ketua Baznas Jawa Timur Dr KH Abdussalam Nawawi. (red)