Nasional

Baznas Bentuk Kampung Tanggap Bencana Corona di 107 Desa

Sabtu, 28 Maret 2020 13:30 wib

...
Bupati Pamekasan Baddrut Tamam memimpin langsung penyemprotan disinfektan di Masjid Agung As-Syuhada Pamekasan, Senin, 23 Maret 2020 (santrinews.com/antara)

Jakarta – Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) melalui Lembaga Zakat Community Development (ZCD) menginisiasi program kampung tanggap bencana corona sebagai bentuk kepedulian terhadap mustahik.

Dalam pembentukan dan pelaksanaan Kampung Tanggap Bencana Corona ini, ZCD juga menggandeng Baznas Kabupaten dan Provinsi, petugas kesehatan, aparat desa, dan instansi terkait lainnya.

Direktur Utama Baznas, M Arifin Purwakananta mengatakan, Baznas begitu peduli untuk membantu pemerintah mencegah meluasnya penyebaran virus Corona atau Covid-19.

Kampung Baznas Tanggap Bencana Corona merupakan bagian dari upaya lembaga program memperluas upaya pencegahan dengan memanfaatkan jaringan komunitas.

Zakat Community Development, kata dia, memiliki jaringan komunitas yang tersebar di beberapa wilayah di Indonesia.

“Baznas memanfaatkan jaringan ini untuk melakukan aksi pencegahan Covid-19 agar segera mereda dan tidak terus meluas,” kata Arifin dalam keterangan tertulisnya, Jumat 27 Maret 2020.

Kepala Lembaga Program ZCD, Tatiek Kancaniati mengatakan, pembentukan desa tanggap bencana corona dilakukan sebagai upaya untuk pencegahan dan penanganan terhadap virus corona. Wabah ini secara perlahan mulai merambah hingga ke desa binaan ZCD.

Program desa tanggap bencana corona ini bertahap kita terapkan pada 107 desa yang menjadi titik implementasi program ZCD hingga saat ini.

“Hal ini memperhatikan kondisi penyebaran Covid-19 yang cenderung meningkat dari waktu ke waktu, sehingga diperlukan langkah-langkah percepatan, utamanya untuk daerah desa yang minim akses teknologi dan informasi,” kata Tatiek.

Satu dari beberapa kampung tanggap bencana telah menjalankan programnya dengan melakukan upaya sosialisasi dan edukasi pencegahan penyebaran Covid-19, yaitu Desa Bedono, Kecamatan Sayung, Kabupaten Demak, Jawa Tengah.

Sebagai salah satu kampung tanggap bencana Corona, Desa Bedono telah melakukan penyemprotan disinfektan di beberapa area desa, memasang spanduk tentang pemahaman Covid-19 di titik aktivitas masyarakat, dan menggalakkan kampanye Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).

Tatiek menjelaskan ada beberapa rangkaian kegiatan untuk implementasi kampung tanggap bencana corona, meliputi pembentukan tim Sahabat Tanggap Corona, sosialisasi PHBS, penguatan keamanan kampung, membuat posko tanggap corona, penerapan social distancing, dan sterilisasi fasilitas umum.

Selain itu, dalam melakukan sosialisasi, lanjut Tatiek sahabat ZCD tetap menerapkan protokol pencegahan Covid-19. Seperti pemasangan poster tentang pemahaman covid-19 di posko atau tempat kegiatan program, Sahabat ZCD tetap mengenakan Alat Perlindungan Diri (APD) seperti masker, sarung tangan, dan topi.

“Pembentukan kampung tanggap bencana corona sangat disambut baik, khususunya oleh Sahabat ZCD sebagai pendamping di titik implementasi program ZCD. Mereka secara proaktif bergerak dengan kreatifitasnya masing-masing melakukan pencegahan penyebaran Covid-19,” kata dia. (red)