Nasional

Kader Ungkap Skandal Nepotisme Seleksi Calon Ketua PB PMII

Jum'at, 17 Februari 2017 12:07 wib

...
Logo Resmi Kongres XIX PMII (santrinews.com/istimewa)

Makassar – Jelang Kongres XIX PMII di Palu, Sulawesi Tengah, pada 2-6 Mei 2017 mendatang, dugaan skandal nepotisme pada seleksi berkas Bakal Calon Ketua Umum PB PMII terkuak.

“Hasil seleksi berkas Badan Pekerja Kongres (BPK) diketahui hanya satu dari dua bakal calon dari Sulsel diloloskan. Diduga ada praktik nepotisme dalam proses itu, sehingga jelas ini bentuk kecurangan diawal,” papar kader PMII Makassar Muhammad Idrus di Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat, 17 Febaruari 2017.

Diketahui dua bakal calon tersebut yakni Labusab dan Muhammad Syarif Hidayatullah. Keduanya telah menyerahkan berkas untuk diverifikasi lima anggota BPK yakni Ketua BPK Bambang Tri A, Sekertaris Munawwir Arafat dan anggota Syarif Susanto, Nina Batu Atas serta Ahmad MK.

Saat pengumuman nama Bakal Calon Ketua Umum PB PMII, dari 19 mendaftar hanya 14 orang dinyatakan lolos berkas termasuk Syarif Hidayatullah dari Sulsel. Sementara Labusab dinyatakan gugur, padahal berkas dan rekomendasi yang masuk sangat lengkap, berbeda dengan Syarif.

Saat itu, Syarif hanya mengantongi rekomendasi dari PKC PMII Sulsel yang kini sedang bersengketa, sementara Labusab mengantongi rekomendasi sah dari Ketua PC PMII Makassar. Selain itu Syarif belum terdaftar sebagai Mahasiswa Pascasarjana sedangkan Labusab sudah mengantongi ijazah master sesuai aturan menjadi calon, termasuk pernah mengikuti Pendidikan Kader Lanjutan (PKL).

Berdasarkan informasi yang dikumpulkan, Syarif diketahui merupakan adik kandung Munawwir Arafat yang menjabat Sekertaris BPK yang melakukan verifikasi berkas pencalonan. Labusab dianggap batu sandungan apabila diloloskan masuk ketahap selanjutnya sebagai kandidat.

“Munawwir itu kakak kandung dari Syarif Hidayatullah, jelas ini ada permainan dan tebang pilih. Masak rekomendasi Sekum diterima. sementara jelas-jelas rekomendasi Ketua Cabang Makassar ditolak BPK, ada apa? lagi pula pernahkah dia ikut PKL,” ungkap Muhajir salah seorang pengurus Harian PC PMII Makassar membenarkan itu.

Lanjut Idrus akrab disapa Tata menegaskan, kejadian ini merupakan presenden buruk bagi organisasi apalagi mencari pemimpin yang benar-benar mengayomi masyarakat PMII apabila sejak awal sudah ada nepotisme.

“Sebaiknya sekertaris BPK dinonaktifkan sementara untuk menjaga indenpendensi Kongres PMII XIX di Palu dan menganulir Syarif. Kelak kita tidak ingin organisasi ini menjadi benih menguatnya praktik-praktik tidak terpuji,” tegas mantan Sekertaris PMII Cabang Makassar ini.

Dikonfirmasi terpisah, Munawwir berkilah bahwa hasil verifikasi sudah sesuai dengan aturan dan Petunjuk Teknis dalam seleksi berkas bakal calon. Selain itu dirinya membantah tidak ada hubungannya hasil dikeluarkan berkaitannya dengan saudara sedarah.

“Kebetulan saja itu adik saya, tidak ada hubungannya sama sekali dengan hasil seleksi. Kalau terkait dengan aturan minimal S2, kan Syarif baru terdaftar pada Maret nanti karena program pascasarjana baru di buka semester awal. Juknisnya jelas terdaftar S2,” kilahnya.

Selain pada kasus itu, pembusukan karakter juga dilakukan tim Syarif, Labusab disapa akrab Ocha ini dituding bukan kader PMII Cabang Makassar dan tidak pernah mengikuti PKL sehingga dikatakan tidak layak menjadi calon ketua.

“Siapa bilang sahabat Labusab bukan Kader PMII, Saya ini saksi hidup yang pada saat itu menjabat sebagai Ketua PMII Komisariat UNM,” tegas mantan Ketua PMII Komisariat UNM Cabang Makassar, Ahsanul Fadil.

Sementara kader lain Ahsan juga sebagai Pengurus Ansor Kota Makassar menjelaskan, Labusab dikader di PMII UNM Cabang Makassar pada 2008 saat itu ikut Mapaba dilaksanakan di LPTQ Talasalapang.

“Sahabat Ocha adalah kader potensial yang dimiliki PMII Komisariat UNM Cabang Makassar, kekaderannya tidak usah dipertanyakan karena telah mengikuti Mapaba dan telah mengikuti PKL pada priode sahabat Suaib Amin Prawono kala itu menjabat Ketua PMII Cabang Makassar dan telah ikut PKL digelar Pengurus PKC PMII Sulsel,” ungkapnya.

Aktivis NU ini menyayangkan pemberitaan miring terkait Labusab bukan Kader PMII hingga menghambat pencalonannya dan jelas ada rekayasa dan permainan terselubung untuk memuluskan jalan bakal calon tertentu berambisi duduk sebagai kosong satu PMII.

“Ini sama saja menutupkan ruang kepada salah seorang kader PMII untuk ikut berkompetisi pada kongres nanti serta mempupuskan pernyataaan sahabat Andi Jamarro Dulung pada Rakornas lalu berharap putra-putri terbaik Sulsel ikut bertarung.

“Penyebaran berita hoax sebaiknya dihentikan untuk mempolitisasi PMII, karena mereka haus kekuasaan,” sesalnya. (shir/ant)