Nasional

Program Baznas Sukses Lahirkan Ratusan Ulama

Selasa, 28 Agustus 2018 00:30 wib

...
Seminar Pemikiran dan Peradaban Islam Program Kaderisasi Ulama yang diselnggarakan oleh Universitas Darussalam Pondok Modern Gontor dan Majelis Ulama Indonesia (santrinews.com/ist)

Jakarta – Program beasiswa kaderisasi seribu ulama oleh Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) telah melahirkan ratusan ulama yang kini tersebar di berbagai lembaga dan daerah.

Direktur Koordinator Pendistribusian, Pendayagunaan, Renbang dan Diklat Zakat Nasional Baznas, Mohd Nasir Tajang mengatakan, program ini hasil kerjasama Baznas dengan Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII).

Kerja sama sejak 2008 hingga 2014 tersebut melahirkan alumni lulusan S3 sebanyak 69 orang dan lulusan S2 sebanyak 250 orang.

“Beasiswa kaderisasi seribu ulama untuk S1 dilaksanakan pada tahun 2014 sampai 2017, kerja sama Baznas dengan Universitas Ibnu Khaldun, penerima manfaat sebanyak 38 orang,” kata Nasir, Senin, 27 Agustus 2018.

Baca: Ini Program Baznas Jatim Berdayakan Kaum Dhuafa

Ia menerangkan, untuk beasiswa kaderisasi seribu ulama pada 2017 sampai 2019, Baznas bekerja sama dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan UIN Syarif Hidayatullah. Tahun ini ada sebanyak 20 orang penerima manfaatnya.

Dia menyampaikan, tujuan dari program beasiswa kaderisasi seribu ulama untuk melaksanakan kerja sama program pendidikan bidang pengkajian Islam dengan konsentrasi syariah dan kompetensi bidang khusus fatwa. Untuk meningkatkan kemampuan peserta dalam memahami dan menganalisis permasalahan.

Juga untuk memberikan pengayaan bagi peserta khususnya bagi perkembangan pengayaan penerapan syariah. Program ini juga sebagai syiar zakat bagi peningkatan kompetensi dalam melahirkan ulama.

“Untuk meningkatkan kemampuan peserta dalam mengidentifikasi permasalahan keagamaan, sosial budaya, ekonomi dan politik umat Islam di tingkat lokal, nasional, internasional serta memberikan solusi,” ujarnya.

Baca Juga: Dua Santri Aceh Gagas Sistem Kaderisasi Ulam

Melalui program beasiswa kaderisasi seribu ulama, Nasir menjelaskna, Baznas ingin melahirkan ulama dalam jumlah yang memadai serta memiliki kemampuan tinggi di bidang pemikiran Islam dan syariah untuk menyejukkan serta mempersatukan umat. Juga untuk menjadikan bangsa yang bermartabat dan berkeadaban.

Pada akhir pekan lalu, Baznas bersama MUI menyalurkan beasiswa untuk program doktor di UIN Syarif Hidayatullah. Wakil Sekjen MUI Pusat, Amirsyah Tambunan mengatakan, ada sebanyak 20 orang menerima manfaat beasiswa S3 selama tiga tahun atau enam semester.

MUI berharap melalui program ini bisa mencetak kader ulama yang memiliki integritas, kapasitas dan reputasi untuk dapat bersaing di dunia internasional.

MUI berharap agar mahasiswa S3 tersebut bisa selesai tepat waktu dan fokus mengembangkan sumber daya manusia melalui penelitian yang fokus pada quantum zakat untuk menggali potensi dan peran zakat untuk umat bermartabat,” jelasnya.

Baca Juga: Ulama Afghanistan Paparkan Peran NU

Sebelumnya, MUI telah melakukan seleksi terhadap mahasiswa, hasilnya sebanyak 20 mahasiswa berhak mendapatkan beasiswa kaderisasi seribu ulama. Para calon ulama tersebut diharapkan bisa menjadi ulama yang memiliki intelektual dan berintegritas.

Mereka diharapkan bisa mengamalkan ilmu amaliyah dan amal ilmiah dengan karya ilmiah berupa disertasi bidang zakat dalam aspek ekonomi, fikih maupun sosial politik yang dapat mewujudkan kesejahteraan rakyat. (shir/rep)