Nasional

Kiai Miftah: MUI Jatim Tolak Ukur Nasional Sebagai Pelayan Umat dan Mitra Pemerintah

Minggu, 02 Mei 2021 19:30 wib

...
Ketua Umum MUI Pusat KH Miftachul Akhyar

Surabaya -Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat KH Miftachul Akhyar menghadiri Rapat Kerja Daerah MUI Jawa Timur di Shangrila Hotel Surabaya, Sabtu siang, 1 Mei 2021.

Pengasuh Pondok Pesantren Miftahus Sunnah Surabaya ini berharap agar MUI Jawa Timur dan MUI Kabupaten/Kota se-Jawa Timur menjadikan MUI di provinsi ini sebagai tolok ukur nasioanl.

“Tolak ukur dalam hal apa? Dalam hal kehadiran ulama di tengah masyarakat sebagai khadimul umah dan shadiqul hukumah atau pelayan umat dan mitra pemerintah,” kata Kiai Miftah, sapaan akrabnya.

Untuk itu, Kiai Miftah menegaskan, bahwa sebagai khadimul umah MUI harus bisa membaca detak permasalahan umat dan berupaya membantu menyelesaikannya.

“Mungkin umat sedang membutuhkan arahan atau pembelaan menghadapi masalah-masalahnya, maka ulama harus hadir,” jelas Kiai Miftah.

Sedangkan sebagai shadiqul hukumah, MUI harus berdiri sejajar dengan pemerintah sebagai mitra strategis. Ketika penguasa punya kekuasaan dan kebijakan, maka MUI punya hak untuk menilai dan mengontrol kebijakan yang dilakukan penguasa.

MUI bukan alat penguasa, tapi mitra. Jalan seiring dan saling memberi masukan yang berguna. Kalau dua ini berjalan seiring, masing-masing melaksanakan amanah dengan baik, maka in syaa Allah negara ini akan mendapatkan ridha Allah dan mendapatkan kemakmuran, menjadi baldatun thayibatun wa rabbun ghafur,” urainya.

Untuk itu, Kiai Miftah mengajak kepada para peserta raker yang terdiri dari dewan pimpinan dan ketua komisi/lembaga MUI Jawa Timur serta Ketua dan Sekretaris MUI Kabupaten/Kota se Jawa Timur, untuk selalu mendasari khidmahnya di MUI dengan nasihat dari Imam Syafi’i.

Menurut Imam Syafi’i, yang disebut orang alim adalah orang yang semua urusannya dan semua sepak terjangnya selalu berkesinambungan dengan agama dan selalu memandang urusan umat dengan pandangan penuh kasih sayang. (red)