Nasional

Rayakan Natal, Yenny Wahid Minta Presiden Tak Gubris FPI

Sabtu, 20 Desember 2014 23:14 wib

...
Direktur Wahid Institute, Yenny Wahid (santrinews.com/dok)

Jakarta – Direktur Wahid Institute Yenny Wahid menyarankan agar Presiden Joko Widodo tidak menggubris komentar Front Pembela Islam (FPI) ihwal perayaan Natal.

“Presiden tidak usah dengarkan FPI,” kata Yenny, seperti dilansir Tempo, Sabtu, 20 Desember 2014.

Menurut Yenny, merayakan Natal bagi Presiden Indonesia —meski beragama Islam— adalah sebuah tradisi tahunan. Kehadiran presiden pada hari raya itu dinilai sebagai bentuk pengayoman seorang pemimpin negara terhadap rakyatnya. “Itu diatur, lho, di konstitusi,” katanya.

Putri Presiden RI ke-4 KH Abdurrahman Wahid ini menilai wajar ketika presiden ikut merayakan hari raya salah satu agama yang diakui oleh negara, baik Idul Fitri, Waisak, atau pun Natal.

“Tidak membuat keyakinan luntur. Ini bentuk pengayoman saja. Memang FPI luntur, ya, keyakinannya bila memberikan ucapan selamat Natal,” Yenny mempertanyakan.

Presiden Joko Widodo diagendakan menghadiri perayaan Natal nasional di bumi cendrawasih, Papua, 27 Desember 2014. Ketua Dewan Syura FPI Misbachul Anam meminta Presiden Joko Widodo tidak mengucapkan selamat Natal. Bila dilanggar, kata Misbach, Jokowi bisa masuk kategori murtad. (us/ahay)