Daerah

Doakan Indonesia Cepat Bebas dari Corona, Santri di Garut Baca Shalawat Burdah

Minggu, 22 Maret 2020 10:00 wib

...
Pondok Pesantren Al Halim menggelar acara doa bersama dengan membaca Shlawat Burdah Imam Al Bushiri (santrinews.com/antara)

Garut – Ribuan santri menggelar doa bersama membacakan Shlawat Burdah Imam Al Bushiri di Pondok Pesantren Al Halim, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Sabtu malam, 22 Maret 2020.

Mereka bershalawat untuk mendoakan bangsa Indonesia agar secepatnya terbebas dari ancaman wabah virus Corona.

Pengasuh Pondok Pesantren Al Halim, Kabupaten Garut, KH R M Romli mengatakan, santri dan santriwati semuanya berkumpul membacakan shalawat burdah sebagai bentuk doa dan memohon pertolongan kepada Allah untuk menyembuhkan dan terhindar dari wabah penyakit.

“Tidak ada yang sulit untuk Allah saat kita berdoa kepada Allah, kita meyakini bahwa Allah yang menurunkan Corona dan Allah juga yang bisa menyembuhkan,” kata Romli.

Ia menuturkan, upaya memerangi wabah penyakit virus Corona membutuhkan dua hal yang utama yakni selalu berdoa dengan menyerahkan sepenuhnya kepada Allah SWT dan upaya nyata dengan menghindari wabah itu.

Menurut Romli, pemerintah sudah melakukan upaya nyata yakni dengan menginstruksikan seluruh lapisan masyarakat untuk diam di rumah selama 14 hari agar bisa memutus wabah virus Corona.

“Pemerintah sudah menginstruksikan agar masyarakat selama 14 hari untuk diam di rumah, itu adalah langkah nyata dari pemerintah,” katanya.

Sedangkan upaya lainnya, kata Romli, yaitu berdoa memohon kepada Maha Pencipta alam yang membuat dan mampu menyembuhkan dari segala penyakit termasuk wabah virus Corona.

“Tentunya kita harus juga mendoakan, meminta kepada yang mengirimkan dan menyembuhkan Corona, Allah subhanahu wa taala,” kata Romli.

Ia menambahkan, shalawat yang dibacakan para santri secara bersama-sama itu merupakan Shalawat Burdah Imam Al Bushiri yang berasal dari Mesir berisi 163 bait shalawat.

Shalawat itu, lanjut Romli, memiliki nilai sejarah dengan pembuatnya yang saat menulis dalam kondisi sakit lumpuh setengah dan tidak ada yang mampu menyembuhkannya.

Saat kondisi lumpuh itu, kata Romli, Imam Al Bushiri menyusun doa-doa dan pujian untuk memohon kesembuhan kepada Allah SWT melalui syafaat dari Nabi MuhammadSAW.

“Dengan izin Allah setelah mengulang-ulang membaca dan berdoa agar penyakitnya diangkat saat tertidur, lalu bangun, Imam Al Bushiri ini sembuh dari penyakitnya,” katanya. (ant/red)