Nasional

Para Kiai Sepuh Jatim Sampaikan Klarifikasi ke Menko Luhut soal Kamus Sejarah Indonesia

Senin, 26 April 2021 23:30 wib

...

Kediri – Sejumlah kiai sepuh dari Jawa Timur, menyampaikan rasa keprihatinan kepada Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan yang datang ke Kediri, karena nama ulama NU tidak masuk dalam Kamus Sejarah Indonesia.

“Saya sampaikan, ini perasaan kiai sepuh. Ada beberapa hal yang menjadi keprihatinan,” kata perwakilan dari kiai sepuh, KH Anwar Iskandar dalam acara pertemuan dengan Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan di Pondok Pesantren Lirboyo Kota Kediri, Senin malam, 26 April 2021.

“Pertama Pancasila tidak masuk dalam kurikulum pendidikan, kedua frasa agama agar diganti dengan pelajaran budi pekerti, dan ketiga masalah tidak dicantumkannya nama KH Hasyim Asy’ari dalam Kamus Sejarah Indonesia. Ini jadi keprihatinan.”

Kiai Anwar Iskandar yang juga Pengasuh Pondok Pesantren Al Amien, Ngasinan, Kelurahan Rejomulyo, Kota Kediri, menyayangkan beberapa hal tersebut dan berharap segera ada solusi, sebab jika dibiarkan berlarut-larut menjadi tidak baik.

Sikap keprihatinan juga disampaikan oleh perwakilan dari Pondok Pesantren Lirboyo KH Oing Abdul Muid Sohib.

Para kiai dari Lirboyo juga ingin meminta ada kebijakan dari pemerintah agar ulama yang telah berjuang demi kemerdekaan bangsa tetap dikenang oleh sejarah.

“Tadi kami klarifikasi, tabayun dan sudah diklarifikasi. Nanti tinggal tindaklanjutnya saja. Kita tidak boleh menafikan peran mbah Hasyim Asy’ari. Tidak dimasukkan dalam kamus sejarah Indonesia itu tidak betul,” kata Gus Muid, sapaan akrab KH Oing Abdul Muid Sohib.

Gus Muid juga menambahkan Menteri Luhut juga telah memberikan penjelasan di hadapan para kiai sepuh dalam pertemuan di PP Lirboyo Kota Kediri, bahwa tidak dimasukkannya nama KH Hasyim Asy’ari ke dalam kamus itu bukan kesengajaan.

Menteri Luhut juga menegaskan bahwa peran NU sangat penting dalam sejarah kemerdekaan Indonesia.

“Menko juga menyatakan, Indonesia kalau tidak ada NU sudah buyar dari kemarin. Tidak mungkin menghilangkan peran Mbah Hasyim,” kata Gus Muid menirukan pernyataan Menteri Luhut.

Softcopy Kamus Sejarah Indonesia Jilid I (Nation Formation) dan Jilid II (Nation Building) yang diterbitkan oleh Direktorat Sejarah pada Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, beredar dan mendapatkan kritik dari banyak pihak termasuk pimpinan dari pondok pesantren, termasuk di dalamnya pimpinan Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang.

Bagian Humas Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang Nur Hidayat mengemukakan naskah tersebut sama sekali tidak layak dijadikan rujukan bagi praktisi pendidikan dan pelajar Indonesia, karena banyak berisi materi dan framing sejarah yang secara terstruktur dan sistematis telah menghilangkan peran Nahdlatul Ulama dan para tokoh utama Nahdlatul Ulama, terutama peran Mbah Hasyim Asy’ari.

Di antara framing sejarah yang telah menghilangkan peran Nahdlatul Ulama dan para tokoh utama Nahdlatul Ulama tersebut adalah dengan tidak adanya lema Nahdlatul Ulama dan KH Hasyim Asy’ari dalam Jilid I dan Jilid II Kamus Sejarah Indonesia itu.

Lebih lanjut, ia mengatakan jika dicermati lebih dalam, narasi yang dibangun dalam kedua jilid Kamus Sejarah Indonesia tersebut juga tidak sesuai dengan kenyataan sejarah, karena cenderung mengunggulkan organisasi tertentu dan mendiskreditkan organisasi yang lain.

Menteri Luhut dengan rombongan mengadakan rangkaian kunjungan kerja ke Jawa Timur. Sebelumnya, rombongan singgah ke Kota Batu lalu melanjutkan perjalanan ke Kediri. Adapun agenda di Kediri, memantau proses perkembangan pembangunan bandara di Kabupaten Kediri, dan bertemu dengan para ulama.

Beberapa kiai yang hadir di antaranya KH Hadi Muhammad Mahfud dari Tulungagung, KH Miftachul Akhyar dari Surabaya, KH Ahmad Fahrur Rozi dari Malang, KH Anwar Iskandar dari Kediri. Dari pengasuh dari Pesantren Lirboyo Kota Kediri juga hadir semua di antaranya KH Anwar Manshur, KH Kafabihi Mahrus dan beberapa tamu undangan lainnya. (ant/red)